Sabtu, 31/10/2020 07:49 WIB

Virus Corona Mewabah, Menlu Zarif Kecam AS

Zarif mengatakan telah melakukan percakapan telepon dengan rekannya dari China, Wang Yi, menekankan bahwa Teheran berdiri tegak di sebelah Beijing ketika virus corona menyebar ke seluruh dunia.

Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif

Teheran, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif memuji China dan mengecam Amerika Serikat (AS) yang berusaha mengeksploitasi krisis kesehatan yang disebabkan virus corona tersebut.

Di akun Twitternya, Zarif mengatakan telah melakukan percakapan telepon dengan rekannya dari China, Wang Yi, menekankan bahwa Teheran berdiri tegak di sebelah Beijing ketika virus corona menyebar ke seluruh dunia.

"Saya menyatakan penghargaan dan terima kasih atas langkah-langkah sukses Cina untuk memerangi epidemi. Tiongkok mencegah epidemi tidak hanya memburuk di dalam negeri tetapi juga menyebar secara internasional," katanya.

Zarif juga menulis puisi dari penyair Iran Saadi Shirazi, dari abad ke-13, berjudul Bani Adam, "Anak-anak Adam adalah anggota tubuh satu sama lain yang diciptakan dari satu esensi. Ketika musibah memengaruhi satu anggota tubuh, anggota tubuh lainnya tidak dapat tetap diam."

Ia mengkritik AS karena mengambil keuntungan dari virus corona tersebut, dengan mengatakan, "Tiongkok jelas lebih bertanggung jawab dan sukses daripada Amerika Serikat dalam mencegah dan mengendalikan flu H1N1 pada tahun 2009."

Departemen Luar Negeri AS baru-baru ini meningkatkan larangan perjalanan China ke "Level 4: Jangan Bepergian" atas penyebaran virus corona, yang jumlah kematiannya di China sudah meningkat menjadi 425, dengan jumlah total kasus mencapai 20.438.

Ia juga menyatakan darurat kesehatan masyarakat dan mengatakan akan menolak masuk ke warga negara asing yang telah mengunjungi China dalam dua minggu terakhir. AS telah mengkonfirmasi 11 kasus virus korona.

Dalam sebuah wawancara dengan Fox News pada Minggu (2/2), Presiden Trump mengatakan, AS sudah mematikan virus corona yang datang dari China.

"Kami telah menawarkan bantuan China tetapi kami tidak dapat memiliki ribuan orang yang datang yang mungkin memiliki masalah ini, virus korona. Jadi kita akan melihat apa yang terjadi, tetapi kita memang mematikannya," katanya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Hua Chunying mengecam tidankan AS yang tanpa henti memproduksi dan menyebarkan kepanikan di seluruh dunia.

"Justru negara-negara maju seperti AS dengan kemampuan dan fasilitas pencegahan epidemi yang kuat yang telah memimpin dalam memaksakan pembatasan berlebihan yang bertentangan dengan rekomendasi (Organisasi Kesehatan Dunia)," katanya.

Di tempat lain dalam percakapan teleponnya dengan Wang, Zarif mengatakan Iran telah menyediakan sejumlah pasokan medis yang sangat dibutuhkan Cina, dan siap untuk menawarkan bantuan lebih banyak dan bekerja sama dengan China untuk memerangi virus tersebut.

Diplomat Tiongkok itu menyampaikan berterima kasih kepada Teheran karena mendukung Beijing dalam memerangi epidemi, memanggil Zarif sebagai menteri luar negeri pertama yang secara terbuka mendukung China.

Wang juga berterima kasih kepada Iran karena menyediakan Cina dengan pasokan medis pada saat kritis pencegahan dan pengendalian epidemi.

Virus korona seperti flu muncul di kota Wuhan di Cina sekitar sebulan yang lalu. Ini telah menyebar ke lebih dari 20 negara, dengan setidaknya 151 kasus tersebar di seluruh dunia.

TAGS : Virus Corona Virus Misterius Negara Iran Mohammad Javad Zarif Amerika Serikat Wang Yi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :