Selasa, 31/03/2020 17:56 WIB

Rencana Perdamaian Trump Disambut Kemarahan Warga Palestina

rencana perdamaian kontroversial Presiden AS Donald Trump memicu kemarahan di antara warga Palestina

Tentara Israel menangkap warga Palestina yang melakukan demonstrasi (foto: The Japan Times)

Jakarta, Jurnas.com - Tentara Israel dikabarkan meningkatkan jumlah personil di Tepi Barat dan dekat Gaza, ketika rencana perdamaian kontroversial Presiden AS Donald Trump memicu kemarahan di antara warga Palestina, Rabu (29/01) Malam waktu setempat.

Rencana yang dinilai sangat mendukung tujuan-tujuan Israel dan dirancang tanpa masukan Palestina, memberi negara Yahudi lampu hijau untuk mencaplok bagian-bagian penting Tepi Barat yang diduduki.

Ia secara luas disambut di Israel, tetapi memicu kemarahan di kalangan warga Palestina, dengan protes meletus di Tepi Barat dan Jalur Gaza yang dikelola Hamas. Bahkan satu roket ditembakkan.

Dilansir The Japan Times, sebagai tanggapan atas serangan itu, tentara mengatakan, jet dan pesawat tempur (Israel) menyerang sejumlah sasaran teror Hamas di Jalur Gaza selatan.

Para demonstran Palestina dan pasukan keamanan Israel bentrok di berbagai lokasi di Tepi Barat dan protes lebih lanjut Palestina diperkirakan dalam beberapa hari mendatang.

Militer Israel hari Rabu mengumumkan akan mengerahkan pasukan tambahan di Tepi Barat dan dekat Jalur Gaza.

"Mengikuti penilaian situasi yang sedang berlangsung, telah diputuskan untuk memperkuat Divisi Judea dan Samaria dan Gaza dengan pasukan tempur tambahan," kata militer dalam sebuah pernyataan.

Trump, yang meluncurkan rencana perdamaian pada Selasa di Gedung Putih bersama Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tanpa perwakilan Palestina hadir, mengatakan inisiatifnya dapat berhasil di mana orang lain gagal.

Tetapi rencana itu memberi Israel banyak dari apa yang telah dicarinya dalam beberapa dasawarsa diplomasi internasional, yaitu kontrol atas Yerusalem sebagai ibukotanya yang "tidak terbagi", dan bukan sebuah kota untuk dibagikan dengan Palestina.

Ia juga menawarkan persetujuan AS bagi Israel untuk mencaplok Lembah Yordan yang sangat strategis, yang menyumbang sekitar 30 persen dari Tepi Barat, serta pemukiman Yahudi lainnya di wilayah itu.

Ketentuan itu ditolak mentah-mentah oleh para pemimpin Palestina, dengan Presiden Mahmud Abbas bersumpah usul itu akan berakhir di tong sampah sejarah.

Abbas diperkirakan akan mengunjungi PBB dalam dua minggu ke depan untuk berpidato di Dewan Keamanan dan menjelaskan penolakannya terhadap rencana itu, kata duta besar Palestina untuk PBB, Rabu.

Hamas mengatakan tidak akan pernah bisa menerima jika Yerusalem ditetapkan bukan sebagai ibukota negara Palestina di masa depan.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mendesak Palestina untuk datang dengan tawaran balasan.

"Saya tahu orang Israel akan siap untuk duduk dan bernegosiasi berdasarkan visi yang ditetapkan presiden," kata Pompeo, ketika ia menuju ke Inggris pada tur lima negara.

Di kota Betlehem Tepi Barat, para demonstran melemparkan batu ke penjaga perbatasan Israel yang merespons dengan putaran gas air mata.

Tiga pemrotes dirawat di rumah sakit setelah terkena tembakan Israel dalam bentrokan di dekat Ramallah di Tepi Barat pusat, kata kementerian kesehatan Palestina.

Di Khan Yunis di Gaza selatan, pengunjuk rasa membakar ban, sementara yang lain mengangkat spanduk bersumpah mereka "bersatu melawan kesepakatan abad ini," dalam perselisihan menentang proposal Trump.

Rencana Trump meramalkan pembentukan negara Palestina yang "berdampingan" tetapi di bawah kondisi yang ketat, termasuk persyaratan bahwa negara tersebut harus "didemiliterisasi."

Palestina hanya akan diizinkan untuk mendeklarasikan ibukota di bagian luar Yerusalem timur, di luar tembok keamanan Israel.

Istilah-istilah itu disambut hangat oleh beberapa orang di Israel. "Sejarah mengetuk pintu kami tadi malam dan memberi kami kesempatan unik untuk menerapkan hukum Israel di semua permukiman di Yudea (dan) Samaria," kata Menteri Pertahanan sayap kanan Israel Naftali Bennett.

Partai Biru dan Putih yang dipimpin oleh Benny Gantz, saingan utama pemilihan Netanyahu dalam jajak pendapat 2 Maret, menerima usulan Trump sebagai menawarkan dasar yang kuat dan layak untuk memajukan perjanjian damai dengan Palestina.

Namun kepala koalisi sayap kiri Israel Buruh-Gesher-Meretz, Amir Peretz, mengutuk langkah Netanyahu yang diharapkan menuju aneksasi sepihak.

Sementara itu, di jalan-jalan Tel Aviv, beberapa warga menyuarakan keprihatinan bahwa Trump tidak memperhatikan apa yang sebenarnya diinginkan rakyat Palestina.

"Kedengarannya seperti implementasi ambisi Israel yang berlebihan, dengan ketidaktahuan yang agresif dan agresif terhadap ambisi Palestina," kata warga Tel Aviv, Uri.

Kekuatan-kekuatan besar dan beberapa pemain regional menanggapi dengan hati-hati, mengatakan proyek Trump pantas dipelajari, sambil menekankan bahwa solusi yang tahan lama untuk konflik hanya dapat muncul melalui negosiasi Israel-Palestina.

Kementerian luar negeri Perancis menyambut "upaya" Trump dan berjanji untuk "dengan hati-hati mempelajari" usulannya.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, bagaimanapun, mengecam rencana Trump sebagai "sepenuhnya tidak dapat diterima.

Duta besar dari tiga negara Arab - Oman, Uni Emirat Arab dan Bahrain - berada di Gedung Putih, memberikan beberapa bukti klaim Trump untuk memiliki dukungan yang semakin besar di seluruh kawasan.

Arab Saudi mengatakan "menghargai" upaya Trump dan menyerukan perundingan langsung Israel-Palestina.

Rusia, kekuatan yang tumbuh dalam politik Timur Tengah, terdengar skeptis.

"Kami tidak tahu apakah proposal Amerika itu dapat diterima atau tidak," kata Wakil Menteri Luar Negeri Mikhail Bogdanov kepada kantor berita Rusia.

TAGS : Palestina Donald Trump Warga Militer Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :