Senin, 06/04/2020 22:29 WIB

Trump Rilis Peta Perbatasan Palestina yang Diusulkan Israel

Donald Trump merilis peta yang diusulkan untuk rencana perdamaian antara Israel dan Palestina

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (Foto via Press TV)

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump merilis peta yang diusulkan untuk rencana perdamaian antara Israel dan Palestina, yang menetapkan peluang jangka panjang bagi negara Palestina untuk mendapat pengakuan dunia.

Peta tersebut, yang diposting oleh presiden di akun Twitter resmi Trump, akan dibangun sebuah negara dengan ibukota di Yerusalem Timur, serta sebuah terowongan yang menghubungkan Tepi Barat dengan bagian terpisah dari negara Palestina di sepanjang pantai Mediterania.

Segera setelah rencana itu dikeluarkan, para kritikus mengecamnya sebagai penerapan langkah pemisahan di Timur Tengah, ketika pemerintahan Trump bergerak maju dengan rencana yang tidak melibatkan para pemimpin Palestina untuk berkonsultasi.

"Inilah bentuk negara Palestina di masa depan, dengan ibukota di bagian-bagian Yerusalem Timur," tulis Trump dalam tulisan-tulisan dalam bahasa Inggris dan Arab dilansir Independent, Rabu (29/01).

Rencana tersebut menandai upaya terbaru oleh pemerintahan Amerika untuk menengahi kesepakatan dalam konflik yang berawal dari pendirian negara Israel pada tahun 1948 silam. 

Upaya itu dipimpin oleh penasihat Gedung Putih Jared Kushner, yang merupakan menantu lelaki Trump dan mantan raja real estat. Kushner mengatakan bahwa rencana itu memberi "peluang" bagi rakyat Palestina, dan mereka (rakyat Palestina) harusnya setuju dan membaca rencana tersebut .

"Status quo rusak dan rakyat Palestina berada di lintasan yang sangat buruk," kata Kushner.

Pada saat penciptaan Israel pada tahun 1948, petak besar daerah itu diukir oleh PBB untuk yang ditetapkan sebagai negara Arab, di samping negara Yahudi dengan Tel Aviv sebagai ibukotanya. Secara teknis di dalam perbatasan negara Arab, Yerusalem kemudian dianggap sebagai kota internasional.

Sejak itu, Israel telah mengambil sejumlah besar tanah, dengan keuntungan besar datang selama Perang Enam Hari pada tahun 1967 ketika merebut Tepi Barat, Jalur Gaza, Dataran Tinggi Golan, dan Semenanjung Sinai hingga ke Terusan Suez. Dan, dalam beberapa dekade berikutnya, Israel telah melanjutkan dengan pemukiman di Tepi Barat bahkan ketika para pemimpin Palestina telah mengklaim daerah-daerah itu ilegal.

Di bawah aturan yang diusulkan dari pemerintahan Trump, tidak ada orang Israel atau Palestina yang akan dipindahkan, yang secara efektif melegitimasi pemukiman yang oleh para kritikus dianggap ilegal, tetapi juga akan membekukan konstruksi permukiman Israel setidaknya selama empat tahun.

Ibukota Israel akan menjadi Yerusalem, yang baru-baru ini dijanjikan oleh Trump akan "tidak terbagi" - sementara negara potensial Palestina berada di Yerusalem Timur, di luar perbatasan.

Kesepakatan itu telah dikecam oleh mereka yang melihat validasi permukiman Israel sebagai pemecah kesepakatan, dengan utusan Palestina ke Inggris menyebut kesepakatan itu palsu.

"Ini adalah sirkus politik, ini adalah teater politik yang menyedihkan," kata Husam Zomlot, yang sebelumnya adalah kepala misi Palestina ke Washington.

Ofer Cassif, satu-satunya kandidat Yahudi dalam aliansi politik Daftar Bersama mayoritas Arab di Israel, sementara itu, bereaksi dengan memperingatkan kesepakatan itu merupakan pengenaan negara apartheid di Timur Tengah.

"Rencana Trump bukan rencana perdamaian tetapi rencana perang, program untuk memperingati pendudukan dan mengatur apartheid," kata Cassif.

"Mengabaikan orang-orang Palestina dan pengucilan mereka dari `rencana` menunjukkan hal ini sejak awal. Bukan kepentingan Israel dan tentu saja bukan kepentingan Palestina yang diungkapkan di dalamnya, melainkan kepentingan para pemukim dan para pemimpin negara yang korup."

TAGS : Palestina Donald Trump Perbatasan Negara Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :