Rabu, 26/02/2020 17:17 WIB

WHO Belum Yakin Virus Korona Menular di Masa Inkubasi

WHO mengatakan perkiraan saat ini menetapkan masa inkubasi virus korona berlangsung antara 2-10 hari.

Virus Korona (Foto: CNN)

Jenewa, Jurnas.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) belum dapat memastikan apakah penyebaran virus korona dapat menular selama masa inkubasi, sebelum gejala virus tersebut muncul.

Hingga hari ini, virus korona yang memicu infeksi pernapasan akut seperti pneumonia, telah membunuh lebih dari 100 orang dan menginfeksi setidaknya 4.000 orang di China.

Dalam laporan terbaru tentang virus yang dikenal sebagai 2019nCoV, WHO mengatakan perkiraan saat ini menetapkan masa inkubasi virus korona berlangsung antara 2-10 hari.

"Memahami waktu ketika pasien yang terinfeksi dapat menularkan virus kepada orang lain sangat penting untuk upaya pengendalian," kata WHO dikutip dari Channel News Asia pada Selasa (28/1).

Keterangan WHO juga tidak mengkonfirmasi pernyataan otoritas China bahwa orang yang terinfeksi dapat menyebarkan penyakit, bahkan sebelum mereka menunjukkan gejala demam atau kesulitan pernapasan.

"Informasi epidemiologis terperinci dari lebih banyak orang yang terinfeksi diperlukan untuk menentukan periode infeksi 2019nCoV, khususnya apakah penularan dapat terjadi dari individu tanpa gejala atau selama periode inkubasi," katanya.

WHO pekan lalu berhenti mengumumkan wabah sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional - suatu penunjukan langka yang hanya digunakan untuk wabah terburuk yang akan memicu tindakan global yang lebih terpadu.

Tetapi badan dunia itu mengakui pada Senin bahwa pihaknya telah membuat kesalahan dalam penilaian risikonya untuk virus mematikan dalam beberapa laporan pekan lalu, mengakui risiko global itu "tinggi" daripada "sedang".

Virus ini telah menimbulkan kekhawatiran global karena kemiripannya dengan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS), yang menewaskan ratusan orang di seluruh daratan Cina dan Hong Kong pada 2002-2003 dan juga dilacak ke perdagangan permainan liar.

Virus baru itu diyakini telah melonjak ke orang-orang dari binatang di pasar Wuhan, tetapi sejak itu sudah mulai menyebar di antara manusia, walaupun cara penularannya belum pasti.

Seperti halnya SARS dan Middle-East Respiratory Syndrome atau MERS, WHO menyebut virus baru dapat menyebar melalui tetesan, seperti lewat bersin atau batuk, atau melalui kontak langsung dengan orang yang terinfeksi atau dengan benda yang mereka sentuh.

Untuk mengurangi risiko infeksi, WHO menekankan perlunya menghindari kontak dekat dengan orang yang menderita infeksi pernapasan akut, sering mencuci tangan, dan menghindari kontak tanpa perlindungan dengan hewan ternak atau peternakan.

Agensi juga menekankan pentingnya mempraktikkan apa yang disebut etika batuk, termasuk menjaga jarak dan menutupi batuk dan bersin dengan tisu.

WHO tidak merekomendasikan pembatasan perjalanan atau perdagangan internasional, tetapi menyerukan tingkat kewaspadaan yang tinggi, termasuk pemeriksaan di bandara bagi penumpang yang meninggalkan daerah yang terkena dampak, untuk memeriksa demam dan batuk.

TAGS : Badan Kesehatan Dunia WHO Virus Korona China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :