Minggu, 31/05/2020 17:24 WIB

Sebelum Terjatuh, Helikopter Kobe Bryant Terbang Terlalu Rendah

pilot berbicara dengan menara kontrol di Burbank dan Van Nuys untuk waktu yang singkat, sebelum beralih ke jaringan Pendekatan Socal.

Kobe Bryant (Foto: Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Seorang pengawas lalu lintas udara memberi tahu pilot sebuah helikopter yang membawa bintang bola basket AS Kobe Bryant bahwa dia terbang terlalu rendah sebelum helikopter itu jatuh, menewaskan semua orang di dalamnya.

Klip audio berdurasi 40 detik komunikasi antara helikopter dan kontrol lalu lintas udara dirilis secara publik ketika 20 penyelidik bekerja di lereng bukit di luar Los Angeles untuk mengumpulkan bukti dari tempat kejadian, di mana sembilan orang tewas dalam kecelakaan yang menyebabkan puing-puing berserakan di area seukuran lapangan sepak bola.

Dilansir Abc, pilot berbicara dengan menara kontrol di Burbank dan Van Nuys untuk waktu yang singkat, sebelum beralih ke jaringan Pendekatan Socal.

Pendekatan Socal memberi tahu pilot helikopter bahwa ia tidak memiliki ketinggian yang cukup tetapi ia tidak merespons dan kontak radar hilang.

"Helikopter 72EX, level penerbangan Anda masih terlalu rendah untuk mengikuti saat ini," kata pengendali lalu lintas udara.

Sikorsky S-76 jatuh di Calabasas, sekitar 48 kilometer barat laut pusat kota Los Angeles pada Minggu pagi (waktu setempat).

Dewan Keselamatan Transportasi Nasional mengirim tim ke lokasi, yang menurut juru bicara Keith Holloway akan memprioritaskan pengumpulan sebanyak mungkin bukti terkait kecelakaan tersebut.

Holloway mengatakan penyelidikan akan mempertimbangkan data cuaca, informasi radar, komunikasi kontrol lalu lintas udara, catatan pemeliharaan dan catatan pilot.

Pemeriksa medis Kabupaten Los Angeles, Jonathan Lucas, mengatakan medan yang sulit ini mempersulit upaya untuk memulihkan jenazah. Dia memperkirakan akan memakan waktu setidaknya beberapa hari untuk menyelesaikan tugas.

Helikopter Bryant meninggalkan Santa Ana di Orange County, selatan Los Angeles, tak lama setelah jam 9:00 pagi, menuju utara dan kemudian barat.

Pengendali lalu lintas udara mencatat visibilitas yang buruk di sekitar Burbank di utara dan Van Nuys di barat laut.

Pesawat itu jatuh ke lereng bukit sekitar jam 9:45 pagi sekitar 1.400 kaki, menurut data dari Flightradar24.

Ketika menabrak tanah, helikopter itu terbang sekitar 160 knot dan turun dengan kecepatan lebih dari 4.000 kaki per menit.

Sebelumnya, helikopter telah menerima persetujuan untuk terbang meskipun kondisi cuaca lebih buruk dari standar penerbangan biasa.

Juru bicara Departemen Kepolisian Los Angeles Josh Rubenstein mengatakan kepada Los Angeles Times bahwa cuaca tidak memenuhi standar minimum untuk terbang.

Kurt Deetz, seorang pilot yang biasa menerbangkan Bryant dengan helikopter, mengatakan kecelakaan itu lebih mungkin disebabkan oleh cuaca buruk daripada oleh mesin atau masalah mekanis lainnya.

"Kemungkinan kegagalan mesin pada pesawat itu tidak terjadi," katanya kepada Los Angeles Times.

TAGS : Kobe Bryant Kecelakaan Helikopter Pemain Basket




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :