Rabu, 19/02/2020 07:50 WIB

AS Ancam Sanksi Inggris Jika Nekat Pakai Jaringan 5G China

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump memperingatkan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson tentang

Stand promosi berteknologi 5G di China International Import Expo baru-baru ini di Shanghai. (Foto: Jin Rong / China Daily)

Jakarta, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump memperingatkan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson tentang "konsekuensi serius" jika ia membiarkan raksasa telekomunikasi China Huawei berperan dalam membangun jaringan telepon 5G Inggris.

Peringatan itu menyusul berbulan-bulan lobi Downing Street oleh pejabat tinggi AS yang bertujuan untuk membujuk pemerintah Inggris untuk menutup perusahaan China dengan alasan keamanan.

Dilansir Voa, Trump mengatakan kepada Johnson bahwa memberi Huawei, yang memiliki hubungan dengan agen-agen intelijen China, lampu hijau akan menyebabkan keretakan besar dalam hubungan trans-Atlantik dan membahayakan berbagi intelijen antara Washington dan London.

Keputusan itu kemungkinan juga akan berdampak pada prospek kesepakatan perdagangan trans-Atlantik pasca-Brexit dengan penuh semangat yang dicari oleh Inggris untuk mengkompensasi kemungkinan berkurangnya perdagangan dengan Uni Eropa.

Menteri Keuangan AS Steve Mnuchin pada hari Sabtu menjuluki perjanjian Huawei ancaman terhadap infrastruktur. Tetapi dia menunjukkan bahwa jika Downing Street jatuh ke garis, AS akan "mendedikasikan banyak sumber daya" untuk mendapatkan kesepakatan perdagangan dinegosiasikan dan ditandatangani pada akhir tahun.

Keputusan Huawei juga diawasi dengan ketat di Capitol Hill.

Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, tiga senator Republik - Tom Cotton, John Cornyn dan Marco Rubio - mengirim surat ke Dewan Keamanan Nasional Inggris yang mendesak Huawei dikeluarkan dari pengembangan 5G.

"Tindakan perusahaan menunjukkan catatan yang jelas tentang perilaku predator dan bermasalah," kata para senator, menambahkan itu akan demi kepentingan terbaik Inggris, hubungan khusus AS-Inggris, dan kesehatan dan kesejahteraan pasar yang berfungsi dengan baik untuk teknologi 5G untuk mengecualikan Huawei."

Selama satu tahun, pemerintahan Trump telah mendesak Inggris untuk melarang perusahaan China berpartisipasi dalam pengembangan jaringan nirkabel generasi kelima Inggris.

Para pejabat AS mengatakan ada risiko signifikan bahwa raksasa telekomunikasi China itu akan bertindak sebagai kuda Trojan bagi agen spionase Beijing, menanam `pintu belakang` ke dalam peralatan apa pun yang dipasok ke Inggris, memungkinkan data disapu dan intelijen dikumpulkan. AS memberlakukan batasan perdagangan sendiri pada Huawei tahun lalu.

Huawei dengan keras menyangkal bahwa itu dapat digunakan oleh Beijing untuk keperluan intelijen, dengan mengatakan bahwa tuduhan AS adalah "spekulasi tak berdasar." Pemerintah China mengatakan Huawei adalah perusahaan swasta dan tidak menimbulkan risiko keamanan bagi Barat.

Tetapi Beijing juga telah membuat ancaman terselubung, menyarankan keputusan untuk melarang Huawei dapat mengakibatkan Inggris dihukum ketika menyangkut perdagangan dan investasi Tiongkok.

Peringatan serupa telah dikeluarkan untuk negara-negara Barat lainnya, yang semuanya telah didesak oleh pejabat AS untuk menghindari Huawei dengan alasan keamanan.

TAGS : Donald Trump Pemerintah Inggris Jaringan 5G




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :