Senin, 01/06/2020 20:00 WIB

New York Times Tekan Trump Mulai Perang dengan Iran

Tekanan maksimum Trump ditujukan untuk mendapatkan pengaruh maksimal sebelum negosiasi untuk membongkar program nuklir dan mengatasi kegiatan yang jahat Iran.

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (Foto via Press TV)

Washington, Jurnas.com - Pengamat politik Don DeBar percaya New York Times, salah satu media yang paling zionis di planet ini. Pasalnya, media tersebut sedang mencoba memaksa Presiden AS, Donald Trump menerapkan tekanan maksimum untuk memulai perang dengan Iran.

DeBar yang juga wartawan AS itu membuat pernyataan dalam wawancara dengan Press TV pada Sabtu (25/1) ketika mengomentari opini New York Times yang mendukung teror ekonomi Trump terhadap Iran.

Artikel Times ditulis oleh Richard Goldberg yang bertugas di Dewan Keamanan Nasional Presiden Trump pada Jumat (24/1).

Ia mangatakan, tekanan maksimum Trump ditujukan untuk mendapatkan pengaruh maksimal sebelum negosiasi untuk membongkar program nuklir dan mengatasi kegiatan yang jahat Iran.

"Banyak yang salah percaya bahwa AS sudah mencapai tekanan maksimum penuh pada Iran. Sebenarnya, beberapa titik tekanan kritis tetap belum dimanfaatkan," tulis harian tersebut.

"Pemerintah bulan ini meluncurkan sanksi baru yang menargetkan sektor konstruksi, pertambangan dan manufaktur Iran, bersama dengan langkah pertama dalam penumpasan terhadap pelanggar sanksi AS terhadap logam dan petrokimia Iran. Sanksi yang menargetkan jalur pelayaran negara Iran akan mulai berlaku pada Juni dan dapat dipercepat untuk dampak yang lebih cepat," tambahnya.

"Target potensial lain: sektor keuangan Iran secara keseluruhan. Pada 2018, Senator Ted Cruz dari Texas, dan Perwakilan Mike Gallagher dari Wisconsin, mengusulkan undang-undang yang memberlakukan sanksi pada sektor keuangan Iran, yang baru-baru ini AS tentukan sebagai yurisdiksi utama dari masalah pencucian uang," sambungnya.

Mengomentari hal tesebut, DeBar mengatakan, "Orang-orang ini tampaknya ingin mengaktifkan - memaksa, sebenarnya - munculnya sistem keuangan global alternatif, dan menarik, untuk sedikitnya, bahwa ini terjadi pada saat yang sama ketika seseorang benar-benar dapat diciptakan."

"Pada dasarnya, New York Times sedang bernegosiasi dengan Trump mengenai pemakzulan," katanya.

Ketika ditanya apakah Times yang mendorong Trump untuk memberikan lebih banyak tekanan pada Iran, analis itu berkata, "Itu mencoba memaksanya untuk melakukannya. Mereka percaya, mereka bisa mengulas Trump sebagai lunak terhadap Iran dengan menata ini jika dia menolak untuk melakukannya. "

"Times adalah salah satu kain paling Zionis di planet ini," katanya.

"Tapi mereka suka menggambarkan diri mereka sebagai orang yang berpikiran liberal, jadi konflik beku JCPOA sudah cukup. Namun, mereka ingin Trump melakukan perang dengan Iran karena mereka ingin berdamai dengan Rusia tidak mungkin," katanya. "Itu dua burung dengan satu batu."

"Dan mereka mencoba untuk menunjukkan diri mereka sebagai masuk akal dalam proses, menyalahkan set pilihan buruk saat ini pada penilaian buruk Trump. Target sebenarnya adalah Rusia, Iran, China, dan setiap struktur persaingan yang meningkat," katanya.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Don DeBar New York Times Donald Trump




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :