Senin, 03/08/2020 19:21 WIB

Korban Tewas Virus Korona Capai 41 Jiwa

Pemerintah China mengatakan 41 orang kini telah meninggal karena virus korona baru yang telah menginfeksi lebih dari 1.300 orang secara global

Warga memakai masker untuk mencegah terjangkit virus korona (foto: The National)

Jakarta, Jurnas.com - Pemerintah China mengatakan 41 orang kini telah meninggal karena virus korona baru yang telah menginfeksi lebih dari 1.300 orang secara global, ketika otoritas kesehatan di seluruh dunia berjuang untuk mencegah pandemi global tersebut.

Jumlah total kasus yang dikonfirmasi di China sekarang mencapai 1.287, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Sabtu (25/01) dilansir The National.

Daftar kematian telah meningkat dari 26 yang dilaporkan pada hari Jumat. Semua kematian terakhir terjadi di Wuhan, pusat wabah yang telah berada di karantina virtual ketika China berebut untuk menampung penyebaran virus.

Sebagian besar kasus dan semua kematian yang dikonfirmasi sampai saat ini ada di China, tetapi virus ini juga telah terdeteksi di Thailand, Vietnam, Singapura, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Nepal, Amerika Serikat, dan Prancis.

Penularan dari manusia ke manusia telah diamati dalam virus tersebut, yang dipercaya oleh otoritas kesehatan berasal dari pasar di Wuhan yang menjadi pusat perdagang secara ilegal di hewan liar.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan virus korona sebagai "darurat di China" minggu ini tetapi tidak menyatakannya sebagai keprihatinan internasional. Virus ini terus menyebar secara global, namun Otoritas kesehatan Prancis melaporkan tiga kasus pertama yang dikonfirmasi di Eropa pada Jumat malam.

Wuhan, sebuah kota berpenduduk 11 juta orang dan ibukota provinsi Hubei tengah, telah dikunci. Hampir semua penerbangan di bandara Wuhan telah dibatalkan dan pos-pos pemeriksaan memblokir jalan-jalan utama yang mengarah ke luar kota.

Pihak berwenang sejak itu memberlakukan penguncian serupa di lebih dari 10 kota di dekat Wuhan sebagai bagian dari upaya untuk mencegah penyebaran virus.

Ketika Wuhan memasuki isolasi, apotek mulai kehabisan persediaan dan rumah sakit dibanjiri oleh penduduk yang gelisah. Kota itu bergegas untuk membangun rumah sakit darurat yang menampung 1.000 tempat tidur pada hari Senin.

Otoritas kesehatan Hubei mengatakan pada hari Sabtu ada 658 pasien yang terkena virus dalam perawatan medis, 57 di antaranya sakit kritis.

"Pasti membingungkan dan membuat marah bahwa pada akhir pekan pemerintah meyakinkan warga bahwa virus tidak menyebar di antara manusia dan berada di bawah kendali, dan kemudian, hanya empat hari kemudian, untuk memulai penguncian yang belum pernah terjadi sebelumnya di Wuhan dan kota-kota lain," kata Mary Gallagher, direktur Pusat Studi Cina Lieberthal-Rogel di Universitas Michigan.

Coronavirus yang baru diidentifikasi telah menciptakan alarm karena masih banyak yang tidak diketahui yang mengelilinginya, seperti seberapa berbahayanya dan betapa mudahnya menyebar di antara orang-orang. Ini dapat menyebabkan pneumonia, yang telah mematikan dalam beberapa kasus.

Gejalanya meliputi demam, sulit bernapas dan batuk. Sebagian besar kematian terjadi pada pasien usia lanjut, banyak dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya, kata WHO.

Bandara di seluruh dunia telah meningkatkan penyaringan penumpang dari Tiongkok, meskipun beberapa pejabat kesehatan dan para ahli mempertanyakan keefektifan penyaringan dan penguncian tersebut.

Para pejabat kesehatan khawatir laju penularan akan meningkat karena ratusan juta orang China bepergian di dalam dan luar negeri selama liburan selama seminggu untuk Tahun Baru Imlek, yang dimulai pada hari Sabtu.

TAGS : Virus Koroma Warga China Korban Jiwa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :