Rabu, 26/02/2020 01:46 WIB

Hatice Cengiz, Istri Khashoggi Jadi Incaran Arab Saudi

AS percaya Arab Saudi memiliki ambisi dan niat untuk memantau Cengiz, yang menjadi advokat vokal untuk keadilan Khashoggi, di London Mei lalu.

Tunangan Jama Khashoggi,Hatice Cengiz (Foto: AFP)

London, Jurnas.com - Otoritas intelijen Amerika Serikat (AS) memberikan informasi kepada rekan-rekan mereka di Inggris mengenai rencana Arab Saudi memata-matai Hatice Cengiz, tunangan jurnalis Washington Post, Jamal Khashoggi yang tewas dibunuh.

The Guardian melaporkan, AS percaya Arab Saudi memiliki ambisi dan niat untuk memantau Cengiz, yang menjadi advokat vokal untuk keadilan Khashoggi, di London Mei lalu, meskipun ada protes global atas pembunuhan brutalnya di konsulat Saudi di Istanbul.

Menurut laporan itu, tidak jelas apakah pengawasan terhadap Cengiz yang dimaksud adalah pengawasan melalui elektronik atau fisik. Tidak jelas juga apakah tindakan tersebut berhasil.

Laporan itu mengatakan, para aktivis hak asasi manusia meyangkan tindakan Arab Saudi yang menggunakan pengawasan untuk memantau dan mengintimidasi lawan dan kritik dari Riyadh.

"Arab Saudi sedang berusaha menutup seluruh masalah (Khashoggi), sehingga dapat dimengerti bahwa mereka akan mencoba memastikan suara dan advokasi Hatice terbatas," kata Hala Aldosari, aktivis Arab Saudi dan sesama di Massachusetts Institute of Teknologi (MIT).

"Segala macam perilaku melanggar hukum terus berlanjut, tidak ada yang berubah," sambungnya.

Khashoggi, mantan penasihat pengadilan kerajaan Saudi yang kemudian menjadi kritikus Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman, dibnunuh saat memasuki konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018.

Kedatangan Khashoggi ke Konsulat Arab Saudi di Istanbul tersebut untuk mendapatkan beberapa dokumen untuk pernikahannya dengan Cengiz. Disebutkan bahwa tubuhnya dipotong-potong pasukan pembunuh Arab Saudi.

Pemerintah Arab Saudi awalnya mengklaim Khashoggi meninggalkan konsulat pada hari itu, tetapi Riyadh kemudian mengatakan bahwa ia dibunuh kelompok "jahat".

The Washington Post melaporkan pada November 2018 bahwa CIA telah menyimpulkan, Putra Mahkota Arab Saudi, Mohamed bin Salman memerintahkan pembunuhan tersebut. Tim investigasi PBB juga yakin Salman adalah tersangka utama dalam pembunuhan tersebut

Sebelumnya, kolumnis Washington Post David Ignatius menulis bahwa ada laporan bahwa Cengiz dan salah satu putra Khashoggi telah di bawah pengawasan Saudi di London musim panas lalu.

Menurut The Guardian, wahyu tentang Cengiz menunjukkan bahwa Riyadh memperkuat apa yang mantan pejabat dalam pemerintahan Barack Obama disebut sebagai "kebijakan negara" untuk memantau para pembangkang dan kritikus.

“Mereka menggunakan berbagai alat sebagai hal yang biasa. Ini adalah kebijakan negara, ”Andrew Miller, seorang ahli Timur Tengah yang bertugas di pemerintahan Obama, mengatakan.

"Poin kedua adalah bahwa dampak dari pembunuhan Khashoggi jelas tidak secara mendasar mengubah postur negara Saudi. Untungnya tidak ada orang lain yang diculik dan dibunuh tetapi mereka masih mencari informasi tentang lawan mereka," katanya.

Perkembangan terakhir akan memicu kecaman lebih lanjut terhadap Arab Saudi ketika para ahli independen PBB awal pekan ini menyerukan penyelidikan atas keterlibatan Salman dalam peretasan telepon Jeff Bezos, pemilik The Washington Post.

TAGS : Jamal Khashoggi Arab Saudi Hatice Cengiz Ameirika Serikat Mohamed bin Salman




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :