Rabu, 26/02/2020 01:26 WIB

Perang Dagang dengan AS, Ekonomi China Melemah

Pertumbuhan ekonomi China merosot pada 2019 ketika Beijing berjuang perang tarif dengan Washington

Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump menghadiri pertemuan bilateral di sela KTT G20 di Osaka pada 29 Juni 2019. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Pertumbuhan ekonomi China merosot pada 2019 ketika Beijing berjuang perang tarif dengan Washington, tetapi para peramal mengatakan gencatan senjata perdagangan AS-China mungkin membantu menghidupkan kembali kegiatan konsumen dan bisnis.

Ekonomi terbesar kedua di dunia tumbuh sebesar 6,1%, turun dari 2018 -6,6%, sudah terendah sejak 1990, data pemerintah menunjukkan pada Jumat. Pertumbuhan dalam tiga bulan yang berakhir pada Desember tetap stabil di level kuartal sebelumnya 6% dari tahun sebelumnya.

Dilansir TRTWorld, sentimen bisnis menerima dorongan dari pada penandatanganan Rabu kesepakatan sementara dalam perang atas ambisi teknologi Beijing dan surplus perdagangan.

Administrasi Trump setuju untuk membatalkan kenaikan tarif yang direncanakan pada impor China dan Beijing berjanji untuk membeli lebih banyak barang pertanian Amerika, meskipun bea cukai sudah dikenakan oleh kedua belah pihak tetap di tempatnya.

Penurunan Tiongkok mungkin belum mencapai titik terendah, tetapi aktivitas yang meningkat pada bulan Desember menyarankan pendinginan yang tegang mungkin mendorong perusahaan dan konsumen untuk membelanjakan dan berinvestasi, kata para ekonom sektor swasta.

"Perjanjian adalah sinyal bahwa situasinya tidak akan memburuk," kata Chaoping Zhu dari JP Morgan Asset Management dalam sebuah laporan.

"Kepercayaan perusahaan terus membaik," kata Zhu. Itu mungkin membantu untuk memberikan dukungan kuat untuk pertumbuhan ekonomi."

Eksportir China telah terpukul oleh kenaikan tarif Presiden Donald Trump, tetapi pukulan yang lebih besar terhadap ekonomi datang dari lemahnya konsumsi.

Penjualan mobil turun untuk tahun kedua pada 2019, jatuh 9,6%. Pertumbuhan belanja ritel melambat menjadi 8% dari tahun sebelumnya, turun dari 8,2% dalam sembilan bulan pertama tahun ini.

Ekonomi menghadapi "tekanan ke bawah" dan "sumber ketidakstabilan dan titik risiko" di luar negeri meningkat, kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

Perang dagang menambah tekanan pada para pemimpin China yang juga berjuang untuk menopang pertumbuhan dan mengendalikan kenaikan biaya pangan setelah wabah penyakit yang memangkas pasokan daging babi, daging pokok negara itu, dan membuat harga melonjak.

Biaya daging babi melonjak 42,5% pada 2019, mendorong inflasi harga makanan menjadi 7%, lebih dari dua kali lipat target 3% partai yang berkuasa.

Ekspor Cina berakhir pada 2019 naik 0,5% meskipun ada perang tarif dan permintaan global yang lebih lemah.

Produsen meningkatkan upaya untuk menjual ke pasar lain, mencatat kenaikan dua digit dalam ekspor ke Prancis, Kanada, dan ekonomi lainnya.

"Pertumbuhan global yang lamban akan terus menantang prospek eksternal, tetapi kami berharap kesepakatan fase satu dengan AS memiliki dampak yang menguntungkan pada ekspor dan mendukung sentimen dan kepercayaan domestik," kata Louis Kuijs dari Oxford Economics dalam sebuah laporan.

Pertumbuhan ekonomi 2019 datang di ujung bawah dari target resmi partai yang berkuasa dari 6% menjadi 6,5%.

Dana Moneter Internasional dan peramal sektor swasta memperkirakan pertumbuhan tahun ini menurun lebih jauh ke level 5,8%. Itu akan menjadi hanya sepertiga dari rekor ekspansi 14,2% tahun 2007, tetapi masih akan menjadi yang terkuat di dunia.

Partai tersebut berusaha untuk mengarahkan China ke pertumbuhan yang lebih lambat dan lebih mudah dikelola, tetapi penurunan tajam dalam aktivitas dan bentrokan dengan Washington memaksa partai yang berkuasa untuk meningkatkan pengeluaran pemerintah dan mengambil langkah-langkah lain untuk mendukung pertumbuhan.

Bank sentral telah mencoba untuk menurunkan biaya pinjaman dan menyalurkan kredit kepada pengusaha yang menghasilkan kekayaan dan pekerjaan baru di Tiongkok. Tetapi Beijing telah menghindari stimulus skala besar yang mungkin menyalakan kembali kenaikan utang yang sudah sangat tinggi sehingga lembaga pemeringkat telah memangkas peringkat kreditnya untuk pinjaman pemerintah.

Output pabrik naik 5,7% dari 2018, turun dari 6% untuk enam bulan pertama tahun ini.

"Prospek untuk 2020 adalah untuk pertumbuhan berkelanjutan yang berkelanjutan, didorong oleh kesepakatan perdagangan Fase Satu dengan AS dan dampak positif yang berkelanjutan" dari stimulus pemerintah, kata Rajiv Biswas dari IHS Markit dalam sebuah laporan.

TAGS : Perang Dagang China Ekonomi China Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :