Kamis, 20/02/2020 14:58 WIB

Netflix Investasi Rp233 Triliun untuk Konten Tahun ini

Dikabarkan, penyedia layanan streaming berbayar itu akan menginvestasikan US$17,3 miliar atau Rp233 triliun untuk konten.

Aplikasi streaming Netflix (Foto: AFP)

California, Jurnas.com - Netflix siap jor-joran untuk pertarungan video streaming tahun ini. Dikabarkan, penyedia layanan streaming berbayar itu akan menginvestasikan US$17,3 miliar atau Rp233 triliun untuk konten.

Jumlah itu, menurut Variety pada Jumat (17/1), naik dari anggaran tahun sebelumnya sebesar US$15,3 miliar atau Rp206 triliun. "Pengeluaran kontennya akan mencapai $ 26 miliar pada tahun 2028," menurut laporan BMO Capital Market.

Pada basis pengeluaran P&L yang diamortisasi, pengeluaran konten Netflix akan menjadi sekitar US$11,1 miliar pada 2020. Demikian prediksi firma analis tersebut.

Perkiraan ini muncul menjelang laporan pendapatan 2019 kuartal keempat Netflix yang dijadwalkan pada Selasa, 21 Januari 2020 mendatang pasca penutupan pasar.

Investor juga akan membaca pergerakan Disney Plus dan Apple TV Plus, sebagai pendatang baru dalam persaingan layanan streaming, dan bagaimana keduanya mempengaruhi pertumbuhan pelanggan Netflix pada periode akhir tahun.

"Kami terus percaya narasi perang streaming itu salah, dan akan ada banyak pemenang dalam streaming global," tulis Dan Salmon BMO dalam catatan penelitian. Analis terus mempertahankan peringkat `beli` pada saham Netflix, Amazon, dan Disney secara bersama-sama.

Pada kuartal keempat, Netflix diperkirakan akan berubah menjadi "kuartal yang solid," menurut analis Cowen & Co. John Blackledge dalam sebuah catatan pada Kamis kemarin. Pada periode akhir tahun, Netflix memulai rekor 802 jam pemrograman asli, naik tiga persen dari tahun ke tahun.

Sebagian besar anggaran konten Netflix untuk tahun ini dan seterusnya akan berasal dari film orisinalnya, menurut BMO. Proyek yang baru-baru ini diumumkan mencakup pakta multi-tahun Netflix dengan Nickelodeon untuk animasi orisinal; film multi-tahun dan kesepakatan TV dengan duo "Game of Thrones" David Benioff dan Dan Weiss; dan kontrak tiga tahun dengan konglomerat media Korea Selatan CJ ENM Studio Dragon untuk dokumen asli dan berlisensi, serta perjanjian dengan produser Korea JTBC Content Hub.

Salmon menyebut penawaran konten Korea "batu loncatan untuk meningkatkan sub di salah satu pasar terkaya dan terbesar yang dapat ditangani di kawasan Asia Pasifik."

Pengeluaran konten Netflix secara keseluruhan jauh lebih tinggi dari konglomerat media besar lainnya.Pada tahun fiskal 2020, Disney akan menghabiskan US$1 miliar untuk pemrograman asli Disney Plus, dan hampir US$1 miliar untuk biaya operasional.

Menurut AT&T, WarnerMedia akan berinvestasi hingga US$2 miliar di HBO Max pada 2020, sementara Comcast/NBCUniversal telah mengalokasikan sekitar US$2 miliar untuk Peacock dalam dua tahun pertama layanan ini.

Untuk membantu mendanai anggaran konten itu, Netflix menganggarkan sekitar US$14,6 miliar hutang jangka panjang untuk pembukuannya, setelah menerbitkan sekitar US$2,2 miliar obligasi sampah pada musim gugur lalu.

TAGS : Netflix Perang Streaming Seputar Film




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :