Selasa, 25/02/2020 22:39 WIB

Tuding Iran Langgar Paktar Nuklir, Jerman Ngaku Ditodong AS

Trump juga mendesak penandatangan lain, terutama negara-negara E3, untuk keluar dari kesepakatan tersebut.

Bendera Uni Eropa bersanding dengan bendera Amerika Serikat (Foto: Ist)

Berlin, Jurnas.com - Jerman membernakan laporan bahwa Amerika Serikat (AS) mengancam Jerman, Prancis dan Inggris (negara-negara E3) dengan memberlakukan 25% dari tarif hukuman pada ekspor mobil Eropa, jika tidak menuduh Iran melanggar kesepakatan nuklir 2015.

Sebelumnya, Washington Post melaporkan,pemerintahan Presiden AS Donald Trump mengeluarkan ancaman pribadi yang mengejutkan terhadap negara-negara E3 untuk secara resmi menuding Teheran melanggar perjanjian.

Pakta nuklir yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) telah dicapai antara Iran dan lima negara lainnya - AS, Inggris, Prancis, Jerman, Rusia dan China.

Namun pada Mei 2018, Trump secara sepihak menarik negaranya keluar dari JCPOA dan kemudian menerapkan kembali sanksi yang dicabut terhadap Teheran dan mulai melepaskan sanksi baru yang paling sulit.

Ia juga mendesak penandatangan lain, terutama negara-negara E3, untuk keluar dari kesepakatan tersebut. Ketiganya tunduk pada permintaan dan menolak untuk memenuhi kepentingan bisnis Iran berdasarkan kesepakatan meskipun ada janji sebelumnya untuk melakukannya.

Mengenai ancaman AS yang dilaporkan  harian Washington Post, Menteri Pertahanan Jerman Annegret Kramp-Karrenbauer mengkonfirmasi bahwa ungkapan atau ancaman tersebut memang ada.

Selama satu tahun sejak penarikan Washington, Teheran tetap sepenuhnya mematuhi JCPOA, menunggu penandatangan bersama untuk memenuhi akhir dari tawar-menawar mereka dengan mengimbangi dampak larangan Washington terhadap ekonomi Iran.

Ketika negara-negara E3 gagal melakukannya, Teheran pindah pada Mei 2019 untuk menangguhkan komitmen JCPOA berdasarkan Pasal 26 dan 36 dari kesepakatan yang mencakup hak-hak hukum Teheran. Iran mengambil langkah pengurangan komitmen kelima dan terakhirnya awal bulan ini.

Sehari setelah laporan Washington Post, Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif mengecam negara-negara E3 karena tunduk pada penindasan Amerika dan menjual "sisa-sisa" JCPOA, yang telah disahkan oleh Dewan Keamanan PBB sebagai resolusi.

“E3 menjual sisa-sisa #JCPOA untuk menghindari tarif Trump yang baru. Itu tidak akan berhasil teman-teman saya. Anda hanya mengasah nafsu makannya. Ingat pengganggu SMA Anda?" Kata Zarif.

"Jika Anda ingin menjual integritas Anda, silakan. Tapi JANGAN menganggap dasar moral / hukum yang tinggi. ANDA TIDAK PUNYA," kata diplomat top Iran.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Kesepakatan Nuklir Uni Eropa Sanksi Tarif




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :