Sabtu, 22/02/2020 04:02 WIB

Eropa akan Tanggapi Pelanggaran Nuklir Iran

Keputusan itu menyusul pembunuhan komandan militer Iran Qassem Soleimani dalam serangan pesawat tak berawak AS di ibukota Irak, Baghdad pada Jumat pekan lalu.

Presiden Iran, Hassan Rouhani mendengarkan kepala Organisasi Atom Iran (AEOI), Ali Akbar Salehi, memeriksa pencapaian nuklir pada Hari Teknologi Nuklir Nasional Iran. (Foto: Presstv))

Paris, Jurnas.com - Partai-partai Eropa untuk kesepakatan nuklir Iran 2015 dapat meluncurkan proses penyelesaian sengketa minggu ini yang mungkin mengarah pada sanksi baru Amerika Serikat (AS) terhadap Teheran.

Pada Minggu (5/1) pemerintah Iran mengumunkan akan membatalkan batas pengayaan uranium, meskipun pernah mengatakan akan terus bekerja sama dengan pengawas nuklir AS.

Dinukil dari Reuters, keputusan itu menyusul pembunuhan komandan militer Iran Qassem Soleimani dalam serangan pesawat tak berawak AS di ibukota Irak, Baghdad pada Jumat pekan lalu.

Iran mengkritik Inggris, Prancis dan Jerman karena gagal menyelamatkan pakta tersebut dengan melindungi ekonomi Teheran dari sanksi AS, diterapkan kembali sejak 2018 ketika Washington menarik diri dari perjanjian.

Mengonfirmasi pertemuan darurat 28 menteri luar negeri Uni Eropa yang akan berlangsung pekan ini, seorang diplomat Uni Eropa mengatakan: "Kita harus siap untuk bereaksi terhadap pelanggaran Iran atas perjanjian nuklir."

Ditanya apakah ini bisa berarti memicu mekanisme yang dapat mengakibatkan sanksi internasional diterapkan kembali di Teheran, utusan itu mengatakan: "Ini semakin mungkin, tetapi belum diputuskan. Jumat akan menjadi kunci. "

Dua diplomat lainnya mengatakan Prancis, Inggris dan Jerman dapat membuat keputusan sebelum Jumat. Ditanya apakah mekanisme itu akan dipicu, salah satu diplomat mengatakan: "Tidak lebih dari hari Jumat, tapi ya."

Iran melanggar banyak pembatasan berdasarkan kesepakatan 2015, yang dimaksudkan untuk menambah jumlah waktu yang diperlukan Teheran dalam mengakumulasi bahan fisil yang cukup untuk bom atom dari 2-3 bulan menjadi sekitar tahun.

"Ketidakjelasan pengumuman Iran membuatnya lebih penting daripada sebelumnya untuk meluncurkan mekanisme karena seluruh tujuannya adalah untuk menyelesaikan perbedaan yang kita miliki tentang ini," kata seorang diplomat ketiga.

Setiap pihak dalam kesepakatan yang meyakini pihak lain tidak memenuhi komitmennya dapat merujuk masalah ini ke Komisi Gabungan yang terdiri dari Iran, Rusia, Cina, tiga kekuatan Eropa dan Uni Eropa.

"Maka akan ada 15 hari untuk menyelesaikan perbedaan, tetapi periode dapat diperpanjang jika ada konsensus untuk melakukannya," katanya lagi.

Proses ini pada akhirnya dapat mengarah pada penerapan kembali sanksi di bawah resolusi AS sebelumnya kecuali Dewan Keamanan AS memutuskan sebaliknya.

Para diplomat mengatakan, pelanggaran apa pun Iran melewati ambang batas yang tidak dapat diterima, Eropa akan fokus pada memperpanjang proses daripada mendorong ke arah sanksi, tetapi tidak jelas apa yang menjadi titik puncak pemecahan masalah Eropa.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Kesepakatan Nuklir Uni Eropa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :