Kamis, 03/12/2020 10:33 WIB

Alkitab dan Alquran akan Menyesuaikan Semangat Partai Komunis di China

Perintah itu disampaikan pada November 2019 selama pertemuan yang diadakan oleh Komite Urusan Etnis dan Agama Komite Nasional Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China, yang mengawasi masalah etnis dan agama di Tiongkok.

Presiden China, Xi Jinping, juga sekretaris jenderal Partai Komunis China Central Committee dan ketua Komisi Militer Pusat, menghadiri sebuah pertemuan besar dalam rangka memperingati 90 tahun berdirinya Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) di Aula Besar Rakyat Di Beijing, China, 1 Agustus 2017 ( Foto:Xinhua)

Bangkok, Jurnas.com - Pemerintah China akan menulis ulang Alkitab dan Alquran agar mencerminkan nilai-nilai sosialis di tengah tindakan keras terhadap kelompok-kelompok agama di negara itu.

Pejabat tinggi partai itu mengatakan, edisi baru tersebut tidak boleh mengandung konten apa pun yang bertentangan dengan kepercayaan Partai Komunis. Paragraf yang dianggap bersebrangan akan diubah atau diterjemahkan kembali.

Meskipun Alkitab dan Alquran tidak disebutkan secara khusus, partai itu menyerukan evaluasi komprehensif klasik agama yang tidak sesuai dengan kemajuan zaman.

Perintah itu disampaikan pada November 2019 selama pertemuan yang diadakan oleh Komite Urusan Etnis dan Agama Komite Nasional Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China, yang mengawasi masalah etnis dan agama di Tiongkok.

Sekelompok 16 pakar, orang percaya dan perwakilan agama yang berbeda dari Komite Sentral Partai Komunis China menghadiri konferensi bulan lalu, menurut Kantor Berita Xinhua.

Pertemuan tersebut diawasi oleh Wang Yang, Ketua Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China.

Surat kabar Prancis Le Figaro melaporkan, Wang menekankan bahwa otoritas agama harus mengikuti instruksi Presiden Xi dan menafsirkan ideologi agama yang berbeda sesuai dengan nilai-nilai inti Sosialisme dan persyaratan era.

TAGS : Nilai Sosialis Revisi Alkitab Revisi Alquran Negara China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :