Selasa, 31/03/2020 16:49 WIB

Kabakaran Hutan Australia Terlihat dari Luar Angkasa

Badan Meteorologi Jepang Himawari satelit geostasioner juga telah menangkap asap mengepul dari kebakaran di tenggara dan melayang di atas lautan

Kebakaran hutan Australia

Jakarta, Jurnas.com - Kebakaran hutan besar-besaran di Australia masih menyebar saat panas, angin kencang, dan cuaca kering mendorong api ke sebagian besar bagian tenggara negara tersebut.

Api telah terbukti mematikan dan merusak, membakar lebih dari 14,8 juta hektar , atau 23.000 mil persegi, area yang hampir sama besar dengan negara bagian Virginia Barat.

Dilansir vox, api sekarang telah menewaskan sedikitnya 20 orang dan menghancurkan lebih dari 1.400 rumah .

Anda dapat melihat di mana kebakaran telah terjadi hingga Jumat di peta New South Wales dan Victoria ini; ini menunjukkan seberapa dekat api ini dengan kota-kota seperti Sydney dan Port Macquarie.

Asap dari kebakaran hutan ini telah menyelimuti sebagian besar pantai tenggara Australia, menghiasi kota - kota dengan cahaya merah tua dan oranye . Kabut tebal bahkan luar biasa dari atas.

Bandingkan citra satelit NASA Landsat di sebelah kiri pantai tenggara pada 24 Juli 2019, dengan wilayah yang sama pada Hari Tahun Baru, selama beberapa kebakaran paling hebat musim ini:

Badan Meteorologi Jepang Himawari satelit geostasioner juga telah menangkap asap mengepul dari kebakaran di tenggara dan melayang di atas lautan.

Abu dan jelaga dari kebakaran baru-baru ini di Australia telah menyebar hingga ke Selandia Baru , menjadikan pinggiran gletser puncak gunung berwarna coklat yang berdebu.

Kebakaran ini membakar tepat saat Australia muncul dari tahun terpanas dan terkeringnya . Beberapa pola cuaca unik berkumpul di seluruh negeri untuk menciptakan kondisi panas dan kering di balik kebakaran musim ini.

Tetapi perubahan iklim adalah faktor utama, dengan suhu rata-rata meningkat di seluruh Australia dan bagian-bagian paling padat penduduk di negara itu menerima lebih sedikit curah hujan dari waktu ke waktu, memperburuk risiko kebakaran hutan ekstrem.

Selain mengaburkan pemandangan pemandangan, asap adalah bahaya kesehatan utama, dengan partikel terkecil yang paling merusak.

Selama kebakaran paling hebat, asap tebal meninggalkan orang-orang Australia di kota-kota seperti Canberra dengan kualitas udara terburuk di dunia, mencapai kondisi yang 20 kali lebih banyak dari batas tingkat polusi berbahaya.

TAGS : Kebakaran Hutan Warga Australia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :