Minggu, 05/04/2020 04:20 WIB

Peran Jenderal Soleimani di Timur Tengah Hingga Tewas Dibunuh

Pentagon mengatakan, serangan itu bertujuan menghalangi rencana serangan Iran ke depannya.

Komandan Garda Revolusi Iran, Qassem Soleimani berjalan di dekat kendaraan lapis baja di garis depan selama operasi ofensif terhadap ISIS di kota Tal Ksaiba di provinsi Salahuddin 8 Maret 2015. (Foto: Stringer/Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Komandan Tertinggi Pasukan Pengawal Revolusi Quds, Mayor Jenderal Qassem Soleimani, yang membantu Iran melawan perang proksi di Timur Tengah meninggal dunia.

Kematiannya pada Jumat (3/1) dalam serangan udara Amerika Serikat (AS)  di bandara Baghdad menandai akhir perjuangan seorang pria yang  diintai AS, Israel dan Arab Saudi.

Pentagon mengatakan, serangan itu bertujuan menghalangi rencana serangan Iran ke depannya.

Soleimani bertanggung jawab atas operasi klandestin di luar negeri dan sering terlihat di medan perang memandu kelompok-kelompok Syiah Irak dalam perang melawan Islamic State Iraq and Syria (ISIS/Daesh, Red).

Soleimani terbunuh bersama dengan komandan milisi Irak Abu Mahdi al-Muhandis. Kedua pria itu dilihat sebagai pahlawan dalam perang Iran melawan musuh-musuhnya.

Media pemerintah mengunggah foto Soleiman bersama Pemimpin Tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei di zona perang dalam pakaian militer. Ia termasuk sebagai lulusan sekolah menengah muda yang memerintahkan unit dalam perang Iran dengan Irak pada 1980-an.

Setelah itu, ia naik dengan cepat melalui jajaran Pengawal Revolusi Iran untuk menjadi kepala Pasukan Quds, sebuah pos di mana ia membantu Iran membentuk aliansi di Timur Tengah karena mendapat tekanan dari sanksi AS yang menghancurkan ekonomi Republik Islam.

AS menunjuk Garda Revolusi sebagai organisasi teroris asing pada 2019, bagian dari kampanye tekanan maksimum untuk memaksa Iran bernegosiasi tentang program rudal balistik dan kebijakan nuklirnya.

Pasukan Quds Soleimani mendukung Presiden Suriah Bashir al-Assad ketika hampir kalah dalam perang saudara yang berkecamuk sejak 2011 dan juga membantu milisi mengalahkan Negara Islam di Irak.

Keberhasilannya membuat Soleimani berperan dalam penyebaran kekuatan Iran di Timur Tengah, yang ditentang musuh-musuh regional AS dan Teheran, Arab Saudi dan Israel.

Khamenei mengangkat Soleimani sebagai kepala Pasukan Quds pada tahun 1998, sebuah posisi di mana ia menjaga kerahasiaan selama bertahun-tahun. Ia memperkuat hubungan Iran dengan Hezbollah di Libanon, pemerintah Assad, dan kelompok-kelompok milisi Syiah di Irak.

Otoritas Soleimani yang berkembang dalam pembentukan militer Iran tampak jelas pada 2019 ketika Khamenei memberinya medali Orde Zolfiqar, penghargaan militer tertinggi Iran. Ini adalah pertama kalinya komandan menerima medali sejak Republik Islam didirikan pada 1979.

Dalam sebuah pernyataan setelah kematian Soleimani, Khamenei mengatakan balas dendam yang keras menunggu penjahat yang membunuhnya. "Kematiannya, meski pahit, akan menggandakan motivasi perlawanan terhadap AS dan Israel", kata pemimpin Iran itu.

"Soleimani adalah ... bukan pria yang bekerja di kantor. Dia pergi ke garis depan untuk memeriksa pasukan dan melihat pertempuran," kata seorang mantan pejabat senior Irak, yang meminta tidak disebutkan namanya pada tahun 2014.

"Rantai komandonya hanya Pemimpin Tertinggi. Dia butuh uang, mendapat uang. Membutuhkan amunisi, mendapat amunisi. Butuh bahan, dapatkan bahan," kata mantan pejabat Irak itu.

Soleimani juga bertanggung jawab atas pengumpulan intelijen dan operasi militer rahasia yang dilakukan oleh Pasukan Quds dan pada 2018 ia secara terbuka menantang Presiden AS Donald Trump.

"Aku memberitahumu, Tuan Trump, penjudi, aku berkata kepadamu, ketahuilah bahwa kami dekat denganmu di tempat yang tidak kau pikirkan," kata Soleimani, terlihat mengibas-ngibaskan jari dengan menasihati dalam klip video yang didistribusikan on line.

"Kamu akan memulai perang tetapi kita akan mengakhirinya," katanya, dengan keffiya kotak-kotak yang menutupi bahu seragam zaitunnya.

Berbahasa lembut, Soleimani berasal dari awal yang sederhana, lahir dari keluarga agraris di kota Rabor di Iran tenggara pada 11 Maret 1957. Pada usia 13, ia melakukan perjalanan ke kota Kerman dan mendapatkan pekerjaan konstruksi untuk membantu ayahnya membayar kembali pinjaman.

Ketika revolusi untuk menggulingkan Shah dimulai pada tahun 1978, Soleimani bekerja untuk departemen air kota di Kerman dan mengorganisir demonstrasi melawan raja.

Ketika revolusi untuk menggulingkan Shah dimulai pada 1978, Soleimani bekerja untuk departemen air kota di Kerman dan mengorganisir demonstrasi melawan raja.

Dia menjadi sukarelawan bagi Pengawal Revolusi dan, setelah perang dengan Irak pecah pada tahun 1980, dengan cepat naik pangkat dan melanjutkan untuk memerangi penyelundup obat bius di perbatasan dengan Afghanistan.

“Soleimani adalah pendengar yang baik. Dia tidak memaksakan dirinya sendiri. Tapi dia selalu mendapatkan apa yang dia inginkan," kata pejabat Irak lainnya.

Pada puncak perang saudara antara militan Sunni dan Syiah di Irak pada 2007, militer AS menuduh Pasukan Quds memasok alat peledak improvisasi kepada militan Syiah yang menyebabkan kematian banyak tentara Amerika.

Soleimani memainkan peran sangat penting dalam keamanan Irak melalui berbagai kelompok milisi sehingga Jenderal David Petraeus, kepala pasukan AS secara keseluruhan di Irak pada saat itu, mengirim pesan kepadanya melalui pejabat Irak, menurut kabel diplomatik yang diterbitkan oleh Wikileaks.

Setelah referendum kemerdekaan di utara Kurdi pada 2017, Soleimani mengeluarkan peringatan kepada para pemimpin Kurdi yang menyebabkan penarikan pejuang dari daerah yang diperebutkan dan memungkinkan pasukan pemerintah pusat untuk menegaskan kembali kendali mereka.

Ia bisa dibilang lebih berpengaruh di Suriah. Kunjungannya ke Moskow pada musim panas 2015 adalah langkah pertama dalam perencanaan untuk intervensi militer Rusia yang membentuk kembali perang Suriah dan membentuk aliansi baru Iran-Rusia untuk mendukung Assad.

Keberhasilan Soleimani dalam memajukan agenda Iran juga telah menempatkannya di garis silang musuh regional Arab Saudi dan Israel.

Para pejabat tinggi intelijen Saudi berencana membunuh Soleimani pada tahun 2017, menurut sebuah laporan di New York Times pada tahun 2018.

Seorang juru bicara pemerintah Saudi menolak berkomentar, Times melaporkan, tetapi pejabat militer Israel secara terbuka membahas kemungkinan menargetkannya. (Reuters)

TAGS : Qassem Soleimani Timur Tengah Pengawal Revolusi Iran




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :