Jum'at, 05/06/2020 18:44 WIB

Ratusan Demonstran Hong Kong Diciduk Polisi

Polisi mendirikan barikade dan menyapu dari satu daerah ke daerah lain untuk menangkap orang-orang yang tidak mau bubar

Para pengunjuk rasa berkumpul di ruang keberangkatan bandara Hong Kong di Hong Kong, 12 Agustus 2019. (Foto: Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Polisi Hong Kong mengatakan sekitar 400 orang ditangkap setelah unjuk rasa puluhan ribu orang berubah menjadi kekerasan pada hari pertama tahun itu ketika polisi mengerahkan gas air mata dan pengunjuk rasa merusak gedung-gedung.

Inspektur Senior Ng Lok-chun mengatakan bahwa penangkapan itu dilakukan atas tuduhan kepemilikan senjata ofensif dan perakitan yang melanggar hukum setelah pengunjuk rasa mengabaikan peringatan polisi untuk dibubarkan.

"Sayangnya, sekali lagi, para perusuh membajak prosesi hari ini, yang menghasilkan keputusan bagi polisi untuk mengakhiri prosesi tadi sore," kata Ng dilansir UPI, Kamis (02/01).

Dia mengatakan prosesi yang disetujui polisi itu dimulai secara damai sekitar pukul 14:30, tetapi sekitar 90 menit kemudian para pengunjuk rasa mulai merusak sebuah bank cabang HSBC di Hennessy Road, yang menyebabkan polisi berusaha menangkap.

Polisi meminta kembali setelah petugas yang ditangkap dikelilingi dan pengunjuk rasa mulai melemparkan benda-benda keras, katanya. Dalam sebuah rilis, polisi mengatakan bom bensin dilemparkan.

Ng mengatakan gas air mata dikerahkan untuk membubarkan kerumunan dan pada pukul 5:30 sore, penyelenggara prosesi, Front Hak Asasi Manusia Sipil, dihubungi untuk membatalkan prosesi tersebut karena masalah keamanan publik.

Front Hak Asasi Manusia Sipil, yang mengatakan lebih dari satu juta orang berpartisipasi dalam prosesi itu, menolak penjelasan Ng dan menuduh polisi meningkatkan kekerasan ketika petugas menembakkan gas air mata ke arah kerumunan, menyatakan ketegangan atas penangkapan di bank telah mereda.

"Pada hari pertama tahun 2020, polisi membubarkan majelis berlisensi pertama tahun itu dengan alasan yang tidak masuk akal," kata kelompok pro-demokrasi itu dalam sebuah pernyataan.

"Pemerintah Hong Kong telah menunjukkan keengganannya untuk mendengarkan suara massa yang melanggar hak berkumpul warga Hong Kong."

Ketika malam tiba, kekerasan meningkat ketika lima lokasi HSBC dirusak dan dibakar. Sebuah bom bensin juga dilemparkan ke Starbucks, lapor South China Morning Post

"Setelah memberikan peringatan dengan sia-sia, polisi telah melakukan pembubaran menggunakan gas air mata dan Kendaraan Khusus Manajemen Keramaian," kata polisi dalam sebuah pernyataan.

"Polisi memperingatkan semua perusuh untuk menghentikan tindakan ilegal, tindakan pembubaran dan penangkapan akan dilakukan."

Polisi mendirikan barikade dan menyapu dari satu daerah ke daerah lain untuk menangkap orang-orang yang tidak mau bubar, kata Ng.

Protes pertama kali meletus di Hong Kong pada Juni karena RUU ekstradisi yang sekarang sudah ditarik yang akan memungkinkan sejumlah pengungsi hukum Tiongkok dipindahkan ke daratan untuk menghadapi pengadilan Partai Komunis.

Namun, setelah tuduhan kebrutalan polisi, gerakan ini berkembang menjadi dorongan pro-demokrasi yang lebih luas yang telah berlangsung selama tujuh bulan.

TAGS : Demonstran Hong Kong Polisi Keamanan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :