Selasa, 20/10/2020 15:23 WIB

Latihan Perang Iran, Russia dan China Kirim Pesan ke AS

Unit angkatan laut yang berpartisipasi dalam latihan empat hari, yang diadakan untuk pertama kalinya antara tiga negara kuat, telah melakukan berbagai latihan taktis dan berhasil menyelesaikan semua tahapan sejauh ini.

Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran menembakkan rudal selama latihan militer di luar kota Qom. (Foto: AFP)

Teheran, Jurnas.com - Komandan Angkatan Laut Iran, Laksamana Muda Hossein Khanzadi mengatakan, latihan bersama yang bersejarah di Teluk Oman adalah pesan agar Amerika Serikat (AS) segera meninggalkan wilayah itu.

"Era terobosan oleh AS di wilayah ini telah berakhir dan mereka harus secara bertahap meninggalkan wilayah itu," kata Khanzadi di sela latihan bersama Iran, Rusia dan China, Minggu (29/12).

Tiga negara, kata Khanzadi, menunjukkan manifestasi baru dalam mengembangkan hubungan dan kerja sama di tingkat tertinggi.

"Ketika pasukan militer melakukan latihan, itu berarti langkah-langkah dalam aspek politik, ekonomi dan lainnya telah dilakukan dengan cukup baik dan hari ini kita menyaksikan latihan penting dan besar ini yang bertujuan untuk meningkatkan keamanan di wilayah tersebut," katanya.

Khanzadi menyebut kebangkitan peradaban kekuatan besar Asia, sebagai peristiwa penting. "Kali ini, kenaikan ini memetakan garis tebal untuk wilayah dan dunia dalam bentuk koalisi dan konvergensi, daripada gerakan individu," katanya.

"Teman-teman Iran dan kawasan akan sangat senang dengan langkah ini, tetapi mereka yang berusaha menerapkan aturan keamanan yang tidak diinginkan, seperti AS dan sahabat karib mereka, akan menerima pesan yang sangat signifikan dari latihan ini," tambah Khanzadi. 

Unit angkatan laut yang berpartisipasi dalam latihan empat hari, yang diadakan untuk pertama kalinya antara tiga negara kuat, telah melakukan berbagai latihan taktis dan berhasil menyelesaikan semua tahapan sejauh ini.

"Kami percaya keamanan maritim adalah masalah yang perlu dikerjakan secara kolektif dan tugas ini adalah tanggung jawab negara-negara yang memiliki kapasitas dan kemampuan maritim," katanya.

Iran telah mengatakan latihan bersama di Teluk Oman dan Samudra Hindia "memperjelas komitmen kami yang lebih luas untuk mengamankan saluran air vital."

Teluk Oman adalah jalur air yang sangat sensitif karena terhubung ke Selat Hormuz, di mana sekitar seperlima dari lintasan minyak dunia dan yang pada gilirannya terhubung ke Teluk Persia.

Khanzadi mengatakan, Iran percaya tidak perlu pasukan luar di wilayah itu. "Negara-negara di kawasan ini dapat membantu membangun keamanan bersama dan kami berharap bahwa negara-negara lain akan bergabung dengan kami di masa depan," katanya.

Pada hari yang sama, wakil komandan Angkatan Darat untuk urusan koordinasi Laksamana Muda Habibollah Sayyari mengatakan latihan yang sedang berlangsung adalah hanya awal dari kerja sama trilateral yang akan berlanjut.

"Kami menikmati kemampuan untuk melakukan manuver multilateral dengan berbagai negara di seluruh dunia untuk memastikan perdamaian dan keamanan di kawasan ini," kata Sayyari.

"Pihak-pihak tertentu berusaha merusak kepentingan orang lain melalui latihan, tetapi itu bukanlah yang kita kejar. Yang kami cari adalah membangun perdamaian dan keamanan di mana kepentingan semua negara bertemu," tambahnya.

Latihan angkatan laut dimulai pada Jumat (27/12) di Chabahar Iran. Latihan itu mencakup 17.000 kilometer persegi dan terdiri dari berbagai latihan taktis, seperti latihan target dan menyelamatkan kapal dari serangan dan kebakaran.

Latihan trilateral bertujuan untuk mengamankan rute perdagangan internasional di jalur air strategis dan meningkatkan kesiapsiagaan di antara ketiga negara itu terhadap pembajakan dan terorisme laut.

Dalam beberapa bulan terakhir, AS telah mengambil sikap suka berperang melawan Iran dan meningkatkan gerakan militernya yang provokatif di Timur Tengah, mengirimkan kelompok pemogokan kapal induk dan satuan tugas pembom ke wilayah tersebut.

AS juga mencoba membujuk sekutunya ke dalam koalisi dengan tujuan memberikan "keamanan" untuk pengiriman pedagang di Selat Hormuz dan jalur pelayaran strategis Timur Tengah lainnya.

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Teluk Oman Latihan Perang Bersejarah Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :