Minggu, 29/03/2020 03:04 WIB

Rutin Beraktivitas Fisik Dapat Mencegah Kanker

Dalam penelitian menyarankan agar seseorang melakukan aktivitas fisik selama dua setengah hingga lima jam per minggu (sedang) atau 75 hingga 150 menit per minggu 

Olahraga aquatik disarankan untuk pengidap jantung (Foto: Ilustrasi SGA)

Jurnas.com - Peneliti di National Cancer Institute, American Cancer Society, dan Harvard T.H. Chan School of Public Health menemukan bahwa aktivitas fisik yang dilakukan secara teratur dapat mencegah penyakit kanker pada tubuh.

Penelitian itu menyebutkan bahwa aktivitas fisik teratur membantu mengurangi resiko penyakit seperti kanker usus besar dan payudara, serta kanker endometrium, kanker ginjal, mieloma, kanker hati, dan limfoma non-Hodgkin.

“Orang yang terlibat dalam aktivitas fisik seperti yang direkomendasikan oleh National Institutes of Health mampu mengurangi risiko mereka untuk tujuh jenis kanker sebanyak 25 persen,” bunyi pernyataan dalam temuan yang dipublikasikan Kamis di Journal of Clinical Oncology, dilansir UPI.

“Data ini memberikan dukungan kuat bahwa level yang direkomendasikan ini juga penting untuk pencegahan kanker," tambahnya.

Dalam penelitian menyarankan agar seseorang melakukan aktivitas fisik selama dua setengah hingga lima jam per minggu (sedang) atau 75 hingga 150 menit per minggu (tinggi).

“Latihan intensitas sedang harus membakar 3 hingga 6 MET (metabolic equivalent of task atau padanan metabolic), sementara aktivitas berintensitas tinggi membakar lebih dari 6 MET,” tuturnya.

Meskipun banyak penelitian telah menunjukkan bahwa aktivitas fisik dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah untuk beberapa kanker, hubungan yang tepat antara olahraga dan penyakit tetap kurang dipahami. Untuk mempelajari lebih lanjut, Patel dan rekannya menganalisis sembilan studi yang melibatkan lebih dari 750.000 peserta dewasa.

Data yang dikumpulkan termasuk aktivitas fisik waktu luang yang dilaporkan peserta dan tindak lanjut untuk kejadian kanker, melihat hubungan antara aktivitas fisik dengan 15 jenis kanker.

Para penulis menemukan bahwa terlibat dalam jumlah aktivitas fisik yang direkomendasikan NIH - 7,5 hingga 15 jam MET per minggu - dikaitkan dengan risiko yang secara signifikan lebih rendah dari tujuh dari 15 jenis kanker yang diteliti, dengan pengurangan meningkat dengan lebih banyak jam MET.

Misalnya, aktivitas fisik dikaitkan dengan risiko kanker usus yang lebih rendah pada pria - 8 persen untuk 7,5 jam MET / minggu dan 14 persen selama 15 jam MET / minggu - dan kanker payudara pada wanita - 6 persen selama 7,5 jam MET / minggu dan 10 persen selama 15 jam MET / minggu. Selain itu, risiko individu untuk kanker endometrium berkurang 10 hingga 18 persen, sedangkan risiko kanker ginjal berkurang 11 hingga 17 persen.

Sementara itu, risiko mieloma berkurang 14 hingga 19 persen, sedangkan risiko limfoma non-Hodgkin di kalangan perempuan berkurang sebesar 11 hingga 18 persen. Olahraga memiliki dampak paling besar pada risiko kanker hati, menguranginya hingga 18 hingga 27 persen.

Para penulis mencatat bahwa, bahkan dengan total 750.000 peserta, jumlah dengan kanker tertentu terbatas, menunjukkan bahwa tren ini mungkin tidak sama untuk populasi pada umumnya. Selain itu, mayoritas peserta penelitian berkulit putih, dan ketergantungan pada aktivitas fisik yang dilaporkan sendiri dapat berarti bahwa tingkat latihan yang sebenarnya berbeda.

Namun, para penulis menyimpulkan, "Temuan ini memberikan dukungan kuantitatif langsung untuk tingkat aktivitas yang direkomendasikan untuk pencegahan kanker dan memberikan bukti yang dapat ditindaklanjuti untuk upaya pencegahan kanker yang sedang berlangsung dan di masa depan."

TAGS : Hasil Penelitian Aktivitas Fisik Penyakit Kanker




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :