Rabu, 21/10/2020 03:04 WIB

Demonstran Hong Kong Kembali Bentrok dengan Polisi di Hari Natal

Wilayah semi-otonom Hong Kong telah tenggelam dalam kekacauan sejak Juni karena penolakan terhadap RUU ekstradisi

Demonstran Hong Kong (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Hong Kong kembali mengalami kekacauan Malam Natal setelah berminggu-minggu relatif tenang ketika polisi anti huru hara menembakkan gas air mata dan bentrok dengan pengunjuk rasa pro-demokrasi di distrik perbelanjaan.

Bentrokan itu, terutama di distrik perbelanjaan Tsim Sha Tsui dan Mong Kok, berlanjut hingga Rabu pagi ketika para pemrotes, beberapa yang mengenakan topi Santa atau tanduk rusa, mengabaikan peringatan polisi untuk bubar.

Polisi mengatakan dalam sebuah rilis bahwa sekelompok besar perusuh mendirikan barikade, merusak lampu lalu lintas dan menggali batu bata dari jalan-jalan di Tsim Sha Tsui.

Polisi pun memperingatkan mereka untuk bubar atau mereka akan menggunakan pasukan minimum yang diperlukan untuk menangkap mereka. Namun peringatan tersebut tak diindahkan para demonstran.

Ribuan orang berkumpul di luar Peninsula Hotel untuk mengganggu lalu lintas ketika sekitar pukul 21.00 polisi menembakkan gas air mata, memperingatkan mereka untuk bubar ketika mereka berpartisipasi dalam pertemuan ilegal.

Empat puluh lima menit kemudian, polisi sekali lagi menembakkan gas air mata ke pengunjuk rasa yang melemparkan benda ke jalan yang tertutup untuk lalu lintas.

Di Salisbury Road, polisi menembakkan air yang dibubuhi larutan lada pada pengunjuk rasa dalam pertikaian dengan petugas.

Para pengunjuk rasa juga melemparkan bom bensin ke Kantor Polisi Tsim Sha Tsui, mengancam keselamatan petugas di dalamnya.

Polisi mengatakan para pengunjuk rasa membakar pintu masuk stasiun MTR Mong Kok sekitar pukul 10.45 malam. Layanan MTR mengatakan stasiun itu ditutup karena kebakaran.

"Beberapa dari mereka menuangkan cairan yang mudah terbakar untuk mengipasi api," kata Kepolisian Hong Kong di Twitter.

"Tadi malam, beberapa perusuh memblokir jalan di sekitar Argyle Street dan Portland Street di Mong Kok."

Para pengunjuk rasa juga menyerbu toko-toko di Langhman Place, sebuah pusat perbelanjaan di Mong Kok, menghancurkan toko-toko.

Demosisto, salah satu kelompok aktivis yang telah mengorganisir protes selama bulan-bulan kekacauan, mengatakan polisi menembakkan peluru karet, meriam air dan gas air mata pada pengunjuk rasa dan petugas berpakaian preman menyerbu pusat perbelanjaan yang mengakibatkan cedera.

"Seorang pria tertembak di hidung dan berdarah besar," kata kelompok itu melalui Twitter, menuduh polisi membidik kepala orang.

"Di masa lalu, normal bagi warga Hong Kong untuk berkumpul di pusat perbelanjaan pada malam Natal. Tapi sekarang, Anda akan diserang oleh Polisi Hong Kong yang menyamar dengan pentungan," katanya .

Pemerintah mengutuk kekerasan Rabu pagi. Dalam sebuah pernyataan, seorang juru bicara pemerintah menuduh perusuh mengganggu tatanan sosial, memengaruhi suasana pesta dan menghalangi orang lain untuk menikmati musim perayaan

"Kemerdekaan Hong Kong tidak konsisten dengan status konstitusional dan hukum wilayah Administratif Khusus Kong Kong dan tidak kondusif untuk kepentingan keseluruhan dan jangka panjang Hong Kong masyarakat."

Wilayah semi-otonom Hong Kong telah tenggelam dalam kekacauan sejak Juni karena penolakan terhadap RUU ekstradisi yang akan memungkinkan para pengungsi dari hukum Tiongkok yang dikirim ke daratan untuk diadili oleh pengadilan yang dikendalikan oleh Partai Komunis.

RUU itu sejak itu dihapuskan tetapi protes telah berkembang menjadi gerakan pro-demokrasi yang lebih besar dalam menghadapi tindakan keras pemerintah.

Protes massa berubah menjadi kekerasan tetapi tenang setelah pengepungan polisi pertengahan November pada sekelompok pengunjuk rasa yang bersembunyi di kampus universitas, yang mengakibatkan lebih dari 1.000 orang ditangkap.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam memposting pesan singkat ke halaman Facebook-nya Selasa malam, berharap semua warga Hong Kong "Natal yang damai, aman dan selamat."

"Natal adalah hari yang penuh sukacita," katanya.

TAGS : Demonstran Hong Kong Hari Natal




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :