Jum'at, 14/08/2020 03:13 WIB

Ekspor Senjata Inggris ke Arab Saudi Naik Hampir 50 Persen

Inggris menandatangani lebih dari dua miliar poundsteling ekspor senjata sejak Januari 2015 daripada yang disetujui selama lima tahun sebelumnya.

Serangan udara Saudi di Yaman menewaskan empat warga sipil (Foto: Xinhua)

London, Jurnas.com - Sebuah badan amal yang berbasis di Inggris telah mengungkapkan bahwa penjualan senjata Inggris ke Arab Saudi dan sekutunya dalam agresi mereka di Yaman mengalami kenaikan hampir 50 persen selama lima tahun terakhir.

Menurut sebuah studi penelitian yang diterbitkan Oxfam pada Rabu (25/12), pemerintah Inggri menjual sekitar 6,4 miliar poundsterling pesawat terbang, helikopter, drone dan senjata lainnya serta amunisi ke koalisi yang dipimpin Arab Saudi sejak 2015.

Badan amal itu mengatakan, Inggris menandatangani lebih dari dua miliar poundsteling ekspor senjata sejak Januari 2015 daripada yang disetujui selama lima tahun sebelumnya. Disebutkan terjadi lonjakan 45 persen dalam lisensi untuk produsen senjata Inggris.

Kepala kampanye kemanusiaan Oxfam, Ruth Tanner, mengecam peningkatan penjualan senjata sebagai noda pada hati nurani Inggris mengingat peran negara-negara pembeli dalam perang yang menghancurkan di Yaman.

"Hanya beberapa tahun yang lalu, pemerintah Inggris dengan antusias mengejar pengenalan undang-undang untuk mengontrol transfer senjata dengan lebih baik untuk menghindari jenis kekerasan tanpa pandang bulu yang telah dilancarkan pada warga sipil di Yaman," kata Tanner.

"Sekarang Inggris melakukan semua yang dapat dilakukan untuk menghindari penangguhan penjualan senjata ke Arab Saudi dan mitra koalisinya. Peningkatan penjualan senjata ini seharusnya menodai hati nurani kita," sambungnya.

"Rakyat Yaman yang harus mengungsi dari rumah mereka, pergi tanpa makanan dan air bersih, dan bertahan dari wabah penyakit perlu mengakhiri perang ini dan kesempatan untuk membangun kembali kehidupan mereka," sambungnya.

Lonjakan penjualan senjata terjadi meskipun Perjanjian Perdagangan Senjata (ATT) ditandatangani pada tahun 2014 sebuah perjanjian internasional yang melarang penjualan senjata jika ada risiko bahwa senjata tersebut dapat digunakan dalam pelanggaran hukum humaniter internasional atau hukum hak asasi manusia.

Arab Saudi dan sejumlah sekutu regionalnya meluncurkan kampanye yang menghancurkan terhadap Yaman pada Maret 2015, dengan tujuan membawa pemerintah mantan presiden Abd Rabbuh Mansur Hadi kembali berkuasa dan menghancurkan gerakan Houthi Ansarullah.

Sejumlah negara Barat khususnya, Amerika Serikat (AS), Prancis dan Inggris dituduh terlibat dalam agresi yang sedang berlangsung saat mereka memasok Arab Saudi dengan senjata canggih dan peralatan militer serta bantuan logistik dan intelijen.

Proyek Data Lokasi dan Peristiwa Konflik Bersenjata yang bermarkas di AS (ACLED), sebuah organisasi penelitian konflik nirlaba, memperkirakan bahwa perang telah merenggut lebih dari 100.000 nyawa selama empat setengah tahun terakhir.

Perang juga telah mengambil banyak korban pada infrastruktur negara, menghancurkan rumah sakit, sekolah, dan pabrik. PBB mengatakan lebih dari 24 juta orang Yaman sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan, termasuk 10 juta orang menderita kelaparan tingkat ekstrem.

TAGS : Arab Saudi Perang Yaman Bisnis Senjata




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :