Senin, 27/01/2020 15:03 WIB

Yoga Bisa Jadi Obat Depresi

studi baru yang dipimpinnya menunjukkan hasil kerja sebelumnya yang menunjukkan korelasi antara yoga dan kadar GABA (asam gamma aminobutyric), zat kimia di otak.

Ilustrasi olahraga yoga

Jurnas.com – Dr. Chris Streeter, seorang psikiater di Fakultas Kedokteran Universitas Boston menemukan bahwa yoga dapat memberikan pertolongan yang nyata dan bahkan bisa jadi obat bagi orang-orang yang mengalami depresi.

Ia mengatakan studi baru yang dipimpinnya menunjukkan hasil kerja sebelumnya yang menunjukkan korelasi antara yoga dan kadar GABA (asam gamma aminobutyric), zat kimia di otak.

“Yoga tampaknya meningkatkan kadar GABA, seperti halnya obat anti-depresi dan anti-kecemasan,” ujarnya dilansir UPI, Jumat (13/12)

Menurut Streeter, efek dari yoga akan cepat dirasakan, bahkan bisa hanya empat hari setelah melakukan. Namun ia menyarankan yoga harus dilakukan secara teratur untuk melawan depresi.

"Begitu gejala depresi membaik, dua kali seminggu mungkin lebih baik," katanya.

Studi ini berfokus pada Iyengar yoga, variasi yang menekankan memegang pose secara tepat untuk waktu yang lama, dan mengendalikan pernapasan. “Tetapi semua jenis yoga kemungkinan akan memberikan hasil yang serupa,”ujarnya.

Studi 12 minggu diikuti 30 orang dewasa dengan depresi. Semua kecuali dua tidak menggunakan antidepresan. Subjek dibagi menjadi dua kelompok: Satu menjalani tiga kelas yoga 90 menit dan empat sesi "pekerjaan rumah" selama 30 menit setiap minggu (peneliti menyebut kelompok ini "dosis tinggi"); yang lain melakukan dua kelas 90 menit dan tiga sesi pekerjaan rumah 30 menit seminggu ("dosis rendah").

Selama penelitian, kelompok dosis tinggi menghabiskan 123 jam dalam sesi sedangkan kelompok dosis rendah menghabiskan 87 jam dalam sesi.

Menurut makalah itu, tidak ada kelompok kontrol karena peneliti berusaha untuk menentukan tingkat dosis, sehingga kelompok tanpa dosis tidak diperlukan.

Para peneliti melaporkan kedua kelompok melihat peningkatan dalam gejala, termasuk lebih banyak perasaan positif dan tenang dan kurang kelelahan fisik, depresi dan kecemasan. Jumlah peningkatan berkorelasi dengan total waktu yang dihabiskan untuk latihan yoga dan pernapasan, tetapi perbedaan antara kedua kelompok tidak cukup besar untuk dianggap signifikan, kata Streeter.

Ini mungkin disebabkan oleh jumlah peserta studi yang kecil, dan studi yang lebih besar diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan, para peneliti menyimpulkan. Juga, penelitian ini tidak dapat membuktikan sebab dan akibat.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa olahraga dapat membantu orang dengan depresi, tetapi Streeter mengatakan yoga mungkin lebih bermanfaat bagi orang dengan depresi daripada jenis olahraga lainnya.

"Olahraga itu baik untuk orang-orang," katanya. "Aku yoga memiliki kualitas yang berbeda."

Studi ini dipublikasikan dalam Journal of Psychiatric Practice edisi November.

"Apa yang membuat yoga berbeda adalah komponen pikiran yang sangat spesifik," kata Dr. Gregory Brown, psikiater, instruktur yoga dan pendiri Center for Green Psychiatry di West Lake Hills, Texas.

Kliniknya menggunakan yoga sebagai suplemen - bukan pengganti - pengobatan tradisional pengobatan dan terapi untuk depresi, kecemasan dan PTSD (gangguan stres pasca-trauma). Brown tidak terlibat dengan studi baru.

"Kami melakukan banyak pekerjaan pernapasan," katanya. "Ini sangat membantu dengan kecemasan."

Brown mengatakan yoga dapat menjadi pilihan yang menarik bagi orang-orang dengan depresi yang ingin meningkatkan upaya mereka untuk memerangi gejala atau tidak ingin minum obat.

"Setiap alat yang bisa kita tambahkan ke toolkit kita bermanfaat,” kata Brown.

Streeter juga mengatakan yoga dapat membantu orang yang sudah dirawat dengan antidepresan. Dua dari peserta yang ditambahkan dalam penelitian ini sedang dalam pengobatan dan gejalanya membaik dengan yoga, katanya.

"Banyak orang memakai Prozac oleh PCP mereka [praktisi perawatan primer]," katanya. "Mereka memakai antidepresan dan mereka masih depresi."

TAGS : Olahraga Yoga Obat Depresi Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :