Rabu, 27/01/2021 11:37 WIB

Jerman Kecam Rencana AS Sanksi Proyek Pipa Gas UE

 Komite Jerman untuk Hubungan Ekonomi Eropa Timur menganggap sanksi Washington terhadap pipa gas Nord Stream 2 

Proyek pipa gas Uni Eropa (foto: Tass)

Jakarta, Jurnas.com - Komite Jerman untuk Hubungan Ekonomi Eropa Timur menganggap sanksi Washington terhadap pipa gas Nord Stream 2 sebagai serangan terhadap kedaulatan Uni Eropa dan sinyal yang tidak menguntungkan bagi perjanjian Paris untuk menyelesaikan krisis di Ukraina.

"Jika itu menyangkut sanksi, itu akan menjadi serangan langsung terhadap kedaulatan Uni Eropa dan merupakan sinyal fatal bagi upaya Paris untuk mencapai perdamaian," kata Ketua Komite Oliver Hermes dilansir Tass.

"Upaya pengaruh dari Amerika Serikat tidak hanya akan menjadi tindakan yang tidak ramah, itu akan menimbulkan kerusakan besar pada hubungan trans-Atlantik yang dibangun atas dasar saling menghormati," tambahnya.

Hermes menekankan bahwa dalam kerangka hukum, UE memenuhi semua persyaratan dan memiliki semua izin yang diperlukan untuk proyek tersebut.

Menurut pernyataan Komite, sanksi Washington yang ditujukan pada pipa gas Nord Stream 2 dapat mempersoalkan implementasi proyek-proyek bersama dengan Berlin untuk pasokan gas alam cair (LNG).

"Orang-orang Amerika ingin menjual LNG ke Eropa, pembangunan terminal yang sesuai juga direncanakan di Jerman. Jika tekanan yang ditujukan kepada para pesaing di pasar meningkat, antusiasme untuk proyek-proyek bersama dengan AS dapat menghilang," kata Hermes.

Komite juga menyoroti bahwa sanksi AS terhadap Nord Stream 2 sekali lagi diambil tanpa konsultasi dan menentang keinginan sekutu Eropa yang paling penting. "Tindakan seperti itu merusak citra Amerika Serikat di Eropa," kata industrialis Jerman.

Komite memperingatkan bahwa meningkatnya ketegangan antara Washington dan Moskow akan menghasilkan harga energi yang lebih tinggi bagi konsumen di Eropa. "Pasar akan merespons ketegangan sesuai," prediksi Hermes.

"Kita sudah melihat ini ketika AS menjatuhkan sanksi pada produsen aluminium Rusia pada April 2018 tanpa membicarakannya dengan UE. Kemudian kenaikan harga begitu tinggi sehingga sanksi itu akibatnya dicabut."

Pada hari Senin, diketahui bahwa para legislator AS mewajibkan pemerintah untuk menjatuhkan sanksi pada pipa gas Rusia (Nord Stream 2 dan TurkStream), untuk memastikan "keamanan energi Eropa."

Proyek Nord Stream 2 akan terdiri dari dua jaringan pipa gas dengan total kapasitas 55 miliar meter kubik gas per tahun dari pantai Rusia melalui Laut Baltik ke Jerman. Biaya konstruksi diperkirakan 9,5 miliar euro.

Proyek TurkStream membayangkan pembangunan pipa gas melintasi Laut Hitam ke bagian Eropa Turki dan lebih jauh ke perbatasan dengan Yunani. Pengiriman gas melalui pipa gas pertama dirancang untuk memenuhi persyaratan pasar Turki yang sedang tumbuh, sedangkan pipa gas kedua direncanakan untuk mengirimkan gas ke negara-negara Eropa Selatan dan Tenggara. Komisioning dari garis kedua TurkStream direncanakan untuk 2019.

TAGS : Pipa Gas Amerika Serikat Uni Eropa Pemerintah Jerman




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :