Senin, 20/01/2020 15:15 WIB

Penjualan Senjata di Dunia Masih Didominasi AS

Pabrikan AS sendiri menyumbang 59 persen dengan omset 246 miliar dolar, naik 7,2 persen pada tahun sebelumnya.

Tiga jet F-35 dari Skuadron Tempur ke-4 di pangkalan udara Al Dhafra, UEA, pada 15 April 2019. (Foto melalui Angkatan Udara AS)

Stockholm, Jurnas.com - Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI) mengatakan, penjualan senjata di seluruh dunia mengalami peningkatan hampir 5% pada 2018. Penjualan itu disebutkan masih didominasi Amerika Serikat (AS).

Dalam laporan yang dirlis pada Senin (9/12) itu, omset 100 produsen senjata terbesar mencapai USD420 miliar, sebagian besar berkat pasar Washington. Pabrikan AS sendiri menyumbang 59 persen dengan omset 246 miliar dolar, naik 7,2 persen pada tahun sebelumnya.

"Ini adalah peningkatan yang signifikan selama satu tahun mengingat tingkat penjualan senjata gabungan AS yang sudah tinggi," kata Direktur Program Transfer Senjata dan Pengeluaran Militer SIPRI, Aude Fleurant kepada AFP.

Perusahaan-perusahaan AS diuntungkan keputusan Presiden Donald Trump untuk memodernisasi layanan bersenjatanya dalam memperkuat posisinya melawan China dan Rusia.

Rusia sendiri berada di urutan kedua dalam peringkat untuk produksi senjata, yaitu 8,6 persen pasar, setelah Inggris pada 8,4 persen dan Prancis pada 5,5 persen.

Studi ini tidak termasuk China, yang datanya tidak mencukupi, tetapi penelitian SIPRI memperkirakan bahwa ada antara tiga dan tujuh bisnis China di 100 produsen senjata teratas.

"Dua perusahaan besar Eropa, Airbus dan MBDA juga menanggapi permintaan karena konflik bersenjata yang sedang berlangsung dan ketegangan hebat di beberapa wilayah," kata Fleurant

Tiongkok membelanjakan 1,9 persen dari produk domestik brutonya untuk pertahanan setiap tahun sejak 2013.

Perusahaan Rusia peringkat teratas, Almaz-Antei, melonjak ke urutan sembilan dalam daftar tersebut dengan omset USD9,6 miliar naik 18 persen dari tahun sebelumnya.

"Peningkatan ini tidak hanya didasarkan pada permintaan domestik yang kuat, tetapi juga pada pertumbuhan yang berkelanjutan dalam penjualan senjata ke negara lain, khususnya ekspor sistem pertahanan udara S-400," kata laporan itu.

Salah satu pembeli sistem ini adalah anggota NATO Turki, yang mengambil kesepakatan meskipun ada ancaman sanksi dari AS.

Industri senjata Turki memiliki dua bisnis di 100 teratas dan omset USD2,8 miliar, naik 22 persen pada tahun sebelumnya.

"Turki dintutu tujuan swasembada dalam pasokan senjata dan karenanya mengembangkan kemampuan produksi senjata di semua segmen (sistem pertanahan, sistem udara, sistem angkatan laut, rudal, dll.)," Kata Fleurant.

"Turki juga terlibat dengan konflik bersenjata yang berkelanjutan dengan Kurdi, yang juga cenderung meningkatkan permintaan senjata," tambahnya.

Pembuat senjata terbesar di dunia tetap menjadi perusahaan AS, Lockheed Martin, seperti yang telah terjadi sejak 2009, tahun lalu dengan omset USD47,3 miliar. Penjualannya saja mencapai 11 persen dari pasar dunia.

TAGS : Bisnis Senjata Amerika Serikat Rusia




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :