Kamis, 23/01/2020 00:34 WIB

Iran Tantang AS Bertukar Tahanan Lebih Banyak

Jaksa penuntut di Atlanta menuduhnya dan dua mantan muridnya berkonspirasi dan berusaha mengekspor vial hormon pertumbuhan manusia dari AS ke Iran tanpa izin, yang melanggar sanksi AS.

Menteri Luar negeri Iran Mohammad Javad Zarif

Teheran, Jurnas.com - Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif mengatakan, Teheran sepenuhnya siap bertukar lebih banyak tahanan dengan Amerika Serikat (AS) menyusul bebaskan ilmuwan Masoud Soleimani, setelah lebih satu tahun menginap di tahanan AS.

"Setelah mendapatkan sandera kami kembali minggu ini, sepenuhnya siap untuk pertukaran tahanan yang komprehensif," kicau Zarif merujuk pada pertukaran Soleimani dengan Xiyue Wang, warga negara AS kelahiran China yang dijatuhi hukuman 10 tahun penjara karena spionase. di Iran pada 2017.

Setelah menyatakan kesiapan Iran untuk bertukar tahanan lebih banyak dengan AS, Zarif mencatat bahwa masalah tersebut tergantung pada kehendak pihak AS, menambahkan, "Bola ada di pengadilan AS."

Pada Oktober tahun lalu, Soleimani, 49, meninggalkan Iran dengan cuti panjang tahun lalu tetapi ditangkap pada saat kedatangan di Chicago dan dipindahkan ke penjara di Atlanta, Georgia karena alasan yang tidak jelas.

Ketika ia meninggalkan Teheran musim gugur lalu, Soleimani yang merupakan profesor dan peneliti biomedis di Universitas Tarbiat Modares (TMU) di Teheran, berencana menyelesaikan penelitiannya tentang merawat pasien stroke sebagai sarjana tamu di Mayo Clinic yang bergengsi di Minnesota.

Jaksa penuntut di Atlanta menuduhnya dan dua mantan muridnya berkonspirasi dan berusaha mengekspor vial hormon pertumbuhan manusia dari AS ke Iran tanpa izin, yang melanggar sanksi AS.

Pernyataan Zarif datang setelah juru bicara pemerintah Iran mengatakan sebelumnya, Iran siap untuk mengamankan pembebasan semua orang Iran yang ditahan secara ilegal di penjara AS.

"Kami senang bahwa Amerika Serikat membuat keputusan yang tepat dalam kasus ini untuk membebaskan orang Iran yang tidak bersalah dan kami juga memuji pemerintah Swiss atas niat baiknya," kata Ali Rabiei

"Seperti yang kami katakan sebelumnya, kami siap untuk mengamankan membebaskan semua orang Iran yang ditahan secara ilegal di penjara AS," sambungnya.

"Seperti yang telah kami nyatakan, AS dapat segera menghentikan sanksi yang tidak adil yang telah diberlakukannya terhadap Iran untuk mempersiapkan landasan bagi pembicaraan dalam kerangka kerja kelompok P5 +1," tambahnya.

Juru bicara itu menekankan bahwa semua tergantung pada Gedun Putih dan menegaskan bahwa Iran tidak akan memulia mengadakan negosiasi tentang pertukaran tahanan.

P5 +1 mengacu pada enam negara adidaya, Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Rusia, dan China plus Jerman yang mencapai kesepakatan dengan Iran mengenai program nuklir pada Juli 2015.

TAGS : Javad Zarif Iran Amerika Serikat Masoud Soleimani Xiyue Wang




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :