Selasa, 29/09/2020 12:23 WIB

Penggunaan E-Rokok di Kalangan Remaja Meningkat

Angka itu agak lebih rendah, tetapi masih meresahkan, di antara anak-anak sekolah menengah - sekitar 1 dari setiap 10 menggunakan vaping

ilustrasi seseorang menggunakan rokok elektronik (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com – Peggunaan rokok elektronik (E-Rokok) atau vaping oleh remaja Amerika tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti, dengan 2019 data menemukan lebih dari seperempat (27,5 persen) siswa sekolah menengah menggunakan e-rokok.

Angka itu agak lebih rendah, tetapi masih meresahkan, di antara anak-anak sekolah menengah - sekitar 1 dari setiap 10 menggunakan vaping, menurut penelitian baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Dan seperti halnya dengan rokok tradisional, nikotin yang ditemukan dalam rokok elektronik dapat membuat remaja kecanduan seumur hidup, dengan hasil yang tidak pasti untuk kesehatan mereka.

"Pemuda bangsa kita menjadi semakin terpapar dengan nikotin, obat yang sangat adiktif dan dapat merusak perkembangan otak," kata Direktur CDC Dr. Robert Redfield dilansir UPI.

Ada sedikit kabar baik dari data baru 2019: Hanya 5,8 persen anak-anak sekolah menengah, dan 2,3 persen siswa sekolah menengah merokok rokok tradisional.

“Tetapi ketika semua sumber nikotin - vaping, rokok, pipa, cerutu, hookah dan tembakau tanpa asap - ditambahkan, sekitar 1 dari setiap 3 siswa sekolah menengah (4,7 juta) dan sekitar 1 dari 8 siswa sekolah menengah (1,5 juta) menggunakan beberapa jenis produk turunan tembakau,” tuturnya.

Untuk tahun keenam berturut-turut, e-rokok adalah produk tembakau yang paling banyak digunakan di kalangan siswa sekolah menengah dan menengah, laporan itu menemukan.

Banyak siswa menggunakan lebih dari satu produk tembakau. Di antara pengguna produk tembakau saat ini, sekitar 1 dari 3 siswa sekolah menengah dan menengah (2,1 juta) menggunakan dua atau lebih produk tembakau, menurut CDC.

"Pemuda menggunakan produk tembakau apa pun, termasuk e-rokok, tidak aman. Adalah tanggung jawab profesional kesehatan dan perawatan kesehatan masyarakat untuk mendidik orang Amerika tentang risiko akibat epidemi ini di kalangan remaja kita," kata Redfield.

Para ahli yang bekerja untuk memerangi kecanduan nikotin di antara anak-anak dan orang dewasa tidak terkejut dengan angka baru.

"Meskipun sangat menggembirakan melihat penurunan penggunaan rokok yang mudah terbakar di kalangan kaum muda kita, tingkat penggunaan e-rokok yang mengkhawatirkan mengancam untuk membatalkan semua kebaikan yang telah dicapai melalui langkah-langkah pengendalian tembakau," kata Patricia Folan. Dia mengarahkan Pusat Pengendalian Tembakau di Northwell Health di Great Neck, N.Y.

Tetapi ada satu secercah harapan: Laporan baru menemukan bahwa hampir 58% siswa sekolah menengah dan menengah saat ini yang menggunakan produk tembakau mengatakan mereka serius berpikir untuk berhenti dari semua produk tembakau, dan 57,5% mengatakan mereka telah berhenti menggunakan semua produk tembakau selama satu hari atau lebih karena mereka berusaha untuk berhenti.

Upaya untuk membantu mereka ada di luar sana, kata Folan.

"Program untuk mendidik remaja serta orang tua membantu mengingatkan masyarakat tentang bahaya yang terkait dengan vaping," katanya, tetapi lebih banyak diperlukan untuk membantu anak-anak yang sudah kecanduan menghentikan kebiasaan itu.

Penjangkauan antar teman - pada dasarnya, membuat vaping kurang keren di kalangan remaja - akan membantu, kata Folan, seperti halnya larangan iklan dan penggunaan "influencer" media sosial yang mempromosikan e-rokok.

Len Horovitz, seorang spesialis kesehatan paru-paru di Lenox Hill Hospital di New York City, setuju.

"Film, iklan, dan tekanan teman sebaya berkontribusi pada gelombang penyalahgunaan nikotin yang belum pernah terjadi sebelumnya," katanya. "Ini krisis nasional."

Horovitz juga percaya bahwa vape beraroma memikat anak-anak. Sudah, banyak negara telah memutuskan untuk melarang e-rokok beraroma versi, yang dianggap sangat menarik bagi kaum muda.

Data baru ini diterbitkan 5 Desember di jurnal CDC Morbidity and Mortality Weekly Report.

TAGS : Rokok elektronik Kalangan Remaja




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :