Selasa, 18/02/2020 10:14 WIB

Pengamat Politik: AS Coba Gulingkan Iran dengan Sanksi

Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengancam akan menjatuhkan lebih banyak sanksi terhadap Iran atas penanganan negara atas kerusuhan baru-baru ini, meskipun kerusuhan itu diyakini merupakan hasil dari sanksi unilateral Washington terhadap Iran.

Demonstran membakar menentang kenaikan harga bensin di ibukota Teheran, pada 16 November 2019. (Foto: AFP)

Teheran, Jurnas.com -  Penulis dan Pengamat politik Amerika Serikat (AS) Daniel Patrick Welch, mengatakan, Washington sangat berani ingin menggulingkan pemerintah Iran dengan sejumlah sanksi ekonomi yang menyasar warganya.

Dalam sebuah wawancara dengan Press TV, Welch mengatakan, Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo adalah sumber yang dinamai sempurna untuk kemunafikan pemerintah Washington.

"Dan itu menarik dan sempurna karena bertepatan Thanksgiving yang dirayakan oleh AS, genosida pribadinya sendiri dan mitologi pendiri negara ini penuh dengan kebohongan dan akal-akalan sejarah yang diajarkan AS dan anak-anak mereka," kata  Welch kepada Press TV, Jumat (22/11).

"Tidak ada gangguan di negara orang lain dan kehidupan serta proses politik yang tidak diputar untuk melayani kepentingan Kekaisaran AS," tambahnya.

Menurut Welch, AS memiliki pemilu mutlak terburuk dan paling korup di dunia yang dikenal. Anehnya, AS mencampuri dan mengeluhkan pemilu negara lain, bahkan berniat menggulingkannya.

"Mereka berusaha menggulingkan pemerintah di Venezuela. Mereka sudah berhasil menggulingkan pemerintah di Bolivia. Mereka berusaha di Suriah dan mencoba di Iran. Mereka berusaha di mana pun mereka bisa," katanya.

"Kemudian menyalahkan lelucon politik mereka sendiri pada Rusia. Anda tahu semuanya adalah kesalahan Cina atau Rusia karena AS tidak bisa begitu saja menghadapi masalahnya sendiri," sambungnya.

"Dan bagian yang menyedihkan tentang sanksi Iran dan semua intervensi lainnya adalah bahwa itu sepenuhnya bipartisan. Tidak ada satu suara pun - maksud saya suara jernih, kristal, radikal - Anda tahu Tulsi Gabbard dan Bernie Sanders sudah membayar beberapa lip service untuk mengerem raksasa kekaisaran tetapi bahkan yang cukup bermulut manis, dan selain itu Anda memiliki Senat AS dengan suara bulat campur tangan di Hong Kong yang merupakan proyek yang disponsori AS," katanya.

"Ini sangat menjijikkan dan sangat jelas, sehingga pawai ideologis supremasi kulit putih dan pawai militer meninggalkan jejak anak-anak cokelat yang mati dan menjajah orang di seluruh dunia. Begitulah cara memberi makan dirinya sendiri," kata Welch.

"Bagian yang sangat menakjubkan adalah bahwa tidak ada cahaya di ujung terowongan ini di sektor politik. Darah dan uang tunai begitu banyak sehingga tidak ada suara yang akan melawannya.

"Tidak ada yang mengatakan kita harus memotong anggaran perang sebesar 50%. Tidak ada yang berbicara untuk kepentingan manusia. Dan jika Anda melakukannya, Andalah sang pengkhianat, Anda naif, Anda adalah bot Rusia. Orang-orang kelaparan karenanya. Itu sebabnya para kandidat ini tidak akan mati, meskipun mereka tidak diberi permainan oleh media arus utama," katanya.

TAGS : Amerika Serikat Iran Mike Pompeo Daniel Patrick Welch




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :