Jum'at, 06/12/2019 00:51 WIB

Rusia Sebut Sanksi AS di Iran Pemicu Aksi Protes

Demonstran membakar menentang kenaikan harga bensin di ibukota Teheran, pada 16 November 2019. (Foto: AFP)

Moskow, Jurnas.com - Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova mengatakan, sanksi Amerika Serikat (AS) terhadap Iran pemicu aksi protes di Iran.

"Semua ini diprovokasi oleh tekanan sanksi yang ilegal dan masif yang dilakukan AS terhadap negara ini," ujar Zakharova saat konferensi pers di Moskow, Kamis (21/11) waktu setempat.

"Karena keputusan Washington, hak dan kepentingan sah penduduk Iran untuk mendapatkan makanan dan obat-obatan dilanggar," sambungnya.

Gelombang protes meletus di Iran sejak pekan lalu, setelah pemerintah memberlakukan penjatahan bensin dan menaikkan harga bahan bakar hingga setidaknya 50 persen.

Sedikitnya 100 bank dan puluhan toko dibakar selama aksi protes. Sementara itu, menurut kantor berita Mehr, hingga saat ini, lebih dari 1.000 demonstran ditahan.

Zakharova menekankan bahwa ancaman sanksi AS terhadap Mesir terkait jual beli senjata Rusia adalah "tindakan agresif" sekaligus "perdagangan yang timpang".

Jubir itu menegaskan bahwa cara terbaik untuk bersaing di pasar senjata adalah dengan membuktikan keunggulan produk, bukan memeras atau mengancam.

Karena upayanya gagal untuk membeli jet tempur F-35 dari AS, Kairo kemudian menyepakati jual beli jet tempur dari Moskow. (Anadolu)

TAGS : Maria Zakharova Amerika Serikat Aksi Unjuk Rasa




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :