Jum'at, 10/04/2020 04:34 WIB

Penunjukkan Bos Bimbel Jadi Stafsus Presiden Dipertanyakan

Menurut dia, Belva yang merupakan bos platform bimbingan belajar (bimbel), berkaitan terhadap perbaikan mutu sekolah di seluruh Indonesia, yang merupakan visi Presiden Jokowi di periode kedua.

Presiden Joko Widodo saat memperkenalkan staf khususnya di Istana Negara

Jakarta, Jurnas.com - Pengangkatan CEO Ruangguru, Adamas Belva Syah Devara sebagai satu dari tujuh staf khusus (stafsus) milenial Presiden Joko Widodo, mendapat sorotan dari praktisi pendidikan, Indra Charismiadji.

Menurut dia, Belva yang merupakan bos platform bimbingan belajar (bimbel), berkaitan terhadap perbaikan mutu sekolah di seluruh Indonesia, yang merupakan visi Presiden Jokowi di periode kedua.

"Demand versus supply usaha bimbel itu, demand akan naik saat mutu sekolah rendah," kata Indra pada Jumat (22/11) saat dihubungi Jurnas.com.

Indra menuturkan, umumnya bimbel akan laku keras bila mutu sekolah semakin rendah. Sebaliknya, bila mutu sekolah meningkat, biasanya bimbel kurang diminati oleh masyarakat.

"Seorang pengusaha bimbel, apalagi dengan modal yang begitu besar, tidak akan membiarkan usahanya bangkrut. Artinya, akan terus berupaya untuk membuat mutu sekolah buruk," lanjut Indra.

"Kalau arah pembangunan SDM bentuknya bimbel apalagi online, tidak perlu Rp500 triliun untuk pendidikan," imbuh dia.

Seperti diketahui, Jokowi menunjuk tujuh anak muda milenial sebagai stafsus pada Kamis (21/11) kemarin. Ketujuhnya ialah, Adamas Belva Syah Devara, Aminuddin Ma`ruf, Putri Indahsari Tanjung, Ayu Kartika Dewi, Angkie Yudistia, Gracia Billy Yosaphat Membrasar, dan Andi Taufan Garuda Putra.

TAGS : Indra Charismiadji Stafsus Presiden Adamas Belva Syah Devara




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :