Kamis, 12/12/2019 08:38 WIB

Hong Kong Terancam Kehilangan Status Pasar Terbesar Arloji Mahal

Meskipun status Hong Kong berkurang, Pontroué optimis kota itu akan pulih segera setelah bentrokan selesai.

Ilustrasi salah satu arloji mahal (foto: The National)

Jakarta, Jurnas.com - Kepala eksekutif Panerai, sebuah unit perusahaan mewah Swiss Richemont, Jean-Marc Pontroué mengatakan bahwa posisi selama sepuluh tahun Hong Kong sebagai pasar terbesar untuk ekspor arloji Swiss tidak akan bertahan karena kawasan lain melihat pertumbuhan ekonomi yang dialami saat ini.

Kota itu, yang mengalami penurunan pariwisata di tengah-tengah protes selama berbulan-bulan, siap kehilangan kepemimpinannya di AS dan China.

"Meskipun Hong Kong memiliki komunitas lokal yang sangat kaya dan padat ditambah jutaan turis, itu tidak dapat diprediksi dalam jangka panjang untuk mempertahankan kepemimpinan itu," kata Pontroué dilansir The National

"Potensi di beberapa pasar telah mencapai puncaknya. Tentu saja, Cina akan terus tumbuh. AS akan terus tumbuh," tambahnya.

Hong Kong telah duduk di atas takhta penjualan jam tangan Swiss sebagian besar berkat statusnya sebagai surga belanja. Tanpa pajak penjualan, gaya hidup yang eksotis, dan butik mewah yang tak terhitung jumlahnya, kota ini telah menjadi kiblat bagi pembeli di seluruh dunia.

Selain itu, kedekatannya dengan daratan China memberikan akses mudah ke konsumen kaya di negara itu yang ingin mengambil barang-barang mewah.

Para pembuat jam berada di antara yang paling terpukul oleh protes keras dan angin sakal dari perang dagang AS-Cina yang telah mendorong Hong Kong ke dalam resesi.

Penjualan perhiasan, jam tangan, dan jam turun 41 persen pada September karena pariwisata anjlok. Ekspor arloji Swiss ke Hong Kong turun 4,6 persen untuk bulan ini, menempatkan pasar di tempat kedua di belakang AS.

Gangguan itu secara signifikan berdampak pada bisnis Panerai di pusat keuangan Asia, kata Pontroué, tetapi pukulan itu diimbangi oleh permintaan yang lebih kuat di Cina daratan dan negara-negara tetangga.

"Orang-orang mengubah kebiasaan mereka untuk bepergian, dan orang-orang pergi ke tujuan baru," kata Pontroué.

"Kami memberikan kompensasi hampir 100 persen dari kerugian kami di Hong Kong dengan peningkatan bisnis besar di Cina daratan, Korea, Jepang, dan Singapura."

Panerai bergabung dengan pembuat barang mewah lainnya dalam memperluas jejaknya di daratan Cina untuk memanfaatkan kelompok konsumen terbesar di dunia. Dibatasi oleh geopolitik dan yuan yang lemah, pembeli Cina semakin menggeser pengeluaran mewah mereka kembali ke rumah.

Tiga perempat dari jam tangan mewah yang dijual kepada pelanggan Tiongkok akan dibeli di dalam negeri alih-alih oleh para pelancong dalam lima tahun, dibandingkan dengan hanya seperempat hanya beberapa tahun yang lalu, Pontroué memperkirakan.

Didirikan di Florence, Italia, pada tahun 1860, Panerai sekarang memiliki sekitar 150 butik di seluruh dunia, termasuk lebih dari 50 butik di China. Pembuat arloji berencana untuk membuka lima toko tambahan di Cina sebelum Maret mendatang, memperluas jangkauannya ke kota-kota tingkat yang lebih rendah. Ke depan, ada ruang untuk membuat lebih banyak butik di negara ini, terutama di bandara, kata kepala eksekutif.

Meskipun status Hong Kong berkurang, Pontroué optimis kota itu akan pulih segera setelah bentrokan selesai.

"Setelah selesai, bisnis kembali normal akan sangat cepat, karena selera untuk Hong Kong akan tetap hidup," katanya.

TAGS : Pasar Arloji Mahal Hong Kong




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :