Jum'at, 06/12/2019 01:07 WIB

Mars Mengandung Lebih Banyak Karbondioksida Ketimbang Oksigen

robot penjelajah Mars menunjukkan bahwa planet Mars lebih banyak mengandung karbondioksida (CO2) ketimbang oksigen.

Permukaan Mars (foto: NASA)

Jurnas.com - Sebuah data yang berasal dari Curiosity, robot penjelajah Mars menunjukkan bahwa planet Mars lebih banyak mengandung karbondioksida (CO2) ketimbang oksigen (O2)

Dalam catatannya dilansir Sciencealert, sebagian besar atmosfer tipis Mars (95 persen volume) adalah karbon dioksida, atau CO2. Sisanya terdiri dari 2,6 persen nitrogen molekul (N2), 1,9 persen argon (Ar), oksigen molekul 0,16 persen (O2), dan 0,06 persen karbon monoksida (CO).

Curiosity telah melakukan perjalanan yang lambat dan metodis melintasi lantai kawah dan menaiki kaki Gunung Sharp di tengah Mars. Ia bahkan sudah ada di sana selama tiga tahun atau sama dengan enam tahun Bumi.

Sementara itu, dalam catatan itu juga menunjukkan bahwa atmosfer Bumi sebagian besar adalah nitrogen, dengan volume 78,09 persen, dan oksigen 20,95 persen.

Di Mars, tekanan atmosfer berubah sepanjang tahun. Di belahan bumi musim dingin, CO2 membeku di atas kutub, yang menyebabkan tekanan turun di belahan bumi. Ini menghasilkan redistribusi gas dari belahan bumi ke belahan bumi untuk menyamakan tekanan atmosfer di seluruh planet.

Di musim semi, ketika tutup kutub mencair dan melepaskan CO2, efek sebaliknya terjadi: tekanan awalnya naik di belahan bumi itu, kemudian merembes keluar ketika gas didistribusikan kembali ke belahan bumi musim dingin.

Jadi, fluktuasi gas-gas lain dapat diprediksi sebanding dengan tingkat CO2 atau setidaknya. Dalam hal nitrogen dan argon, itu adalah gas-gas ini telah berperilaku kurang lebih seperti yang diharapkan.

Selama musim semi dan musim panas, oksigen naik sekitar 30 persen, turun kembali ke tingkat normal di musim gugur. Ini terjadi setiap tahun, tetapi karena jumlah oksigen yang naik bervariasi dari tahun ke tahun, sepertinya ada sesuatu yang menambahkan oksigen, dan kemudian membawanya kembali.

Pertanyaan yang jelas untuk pengukuran yang aneh adalah apakah mungkin ada sesuatu yang salah dengan instrumen atau perangkat lunak Mass Spectrometer Quadrupole. Beberapa cek melihat semuanya baik-baik saja.

Kemungkinan lain adalah apakah oksigen dapat diproduksi oleh air atau karbon dioksida yang entah bagaimana pecah di atmosfer. Ini dengan cepat dikesampingkan juga tidak ada air yang cukup di atmosfer Mars, dan CO2 rusak terlalu lambat agar tidak sesuai dengan fluktuasi yang diamati.

Sekarang, tanah Mars memang mengandung banyak oksigen. Tetapi kondisi yang diperlukan untuk melepaskannya belum diamati dan itu tidak akan menjelaskan di mana itu menghilang setiap tahun. Proses di mana radiasi matahari memecah oksigen dan menghilang ke ruang angkasa juga terlalu lambat.

"Kami sedang berjuang untuk menjelaskan ini," kata ilmuwan planet Melissa Trainer dari Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA.

"Fakta bahwa perilaku oksigen tidak dapat diulang dengan sempurna setiap musim membuat kita berpikir bahwa itu bukan masalah yang berkaitan dengan dinamika atmosfer. Itu harus menjadi sumber bahan kimia dan tenggelam yang belum dapat kita pertanggungjawabkan."

Tapi ada satu petunjuk. Ini juga meningkat secara dramatis selama bulan-bulan musim panas Mars, meningkat hingga 60 persen. Kadang-kadang tingkat metana dan oksigen bahkan tampaknya naik secara bersamaan. Ada kemungkinan bahwa apa pun yang menyebabkan fluktuasi metana juga menyebabkan fluktuasi oksigen.

TAGS : Robot Penjelajah Mars Hasil Penelitian Karbondioksida




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :