Jum'at, 06/12/2019 01:05 WIB

Kera Besar dan Misterius dari Tiongkok Spesies Orangutan

Ia tidak hanya kera terbesar yang diketahui tetapi juga primata terbesar, kelompok mamalia yang termasuk lemur, monyet, kera dan manusia.

Fosil rahang bawah kera besar Gigantopithecus yang sudah punah, ditemukan di gua Chuifeng, Guangxi China. (Wei Wang/Handout via Reuters)

Beijing, Jurnas.com - Bahan genetik yang diekstraksi dari fosil gigi berumur 1,9 juta tahun dari China selatan menunjukkan bahwa makhluk punah yang dijuluki "Giganto" itu masih satu spesies dengan orangutan yang dikenal saat ini.

Temuan itu, menjelaskan tentang spesies, yang disebut Gigantopithecus yang diselimuti misteri karena sisa-sisa fosilnya sangat jarang, hanya sekumpulan gigi dan sisa-sisa beberapa rahang bawah.

Menurut beberapa perkiraan, makhluk yang pernah mendiami Asia Tenggara itu memiliki ketinggian 10 kaki (3 meter). Ia tidak hanya kera terbesar yang diketahui tetapi juga primata terbesar, kelompok mamalia yang termasuk lemur, monyet, kera dan manusia.

Para ilmuwan dapat memperoleh materi genetik - protein enamel gigi - dari molar yang rusak dengan enamel tebal yang ditemukan di Gua Chuifeng di wilayah Guangxi Cina. Para peneliti menyimpulkan bahwa gigi tersebut mungkin milik perempuan dewasa.

"Data kami, untuk pertama kalinya, memberikan bukti molekuler independen bahwa kerabat terdekat Gigantopithecus adalah orangutan modern," kata antropolog molekuler University of Copenhagen, Frido Welker, penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

"Tidak hanya protein bertahan hidup, tetapi mereka bertahan dalam jumlah yang cukup untuk memungkinkan penyelesaian hubungan evolusi antara Giganto dan kera besar yang masih ada," tambah Welker, merujuk pada kelompok yang mencakup orangutan, gorila, bonobo dan simpanse.

Menurut para peneliti, garis keturunan evolusi orangutan dan Gigantopithecus terbelah sekitar 12 juta tahun yang lalu.

"Masalah yang belum terpecahkan muncul sebagai solusi," kata paleoanthropolog dan rekan penulis studi Wei Wang dari Universitas Shandong di China.

"Asal dan evolusinya telah membingungkan para ahli paleoantropologi selama lebih dari setengah abad," tambahnya.

Ini menandai pertama kalinya bahwa materi genetik yang lama ini telah ditemukan dari fosil yang ditemukan di lingkungan yang hangat dan lembab - kondisi yang biasanya tidak ramah terhadap pelestarian tersebut.

Para peneliti menyatakan harapan teknik yang sama dapat digunakan pada fosil lain, mungkin termasuk spesies dalam garis keturunan evolusi manusia.

Wang mengatakan, Gigantopithecus mungkin memiliki penampilan seperti orangutan dan kemungkinan besar adalah penghuni darat, tidak seperti orangutan, yang menghabiskan sebagian besar waktunya di pohon.

Gigantopithecus kemungkinan memiliki pola makan nabati, makan makanan manis seperti buah-buahan di lingkungan hutan, menilai dari rongga yang terlihat di giginya.

Gigantopithecus muncul sekitar 2 juta tahun yang lalu dan punah sekitar 300.000 tahun yang lalu karena alasan yang tidak sepenuhnya dipahami. Wang mengatakan perubahan lingkungan dan iklim mungkin bisa disalahkan.

Spesies Homo sapiens, pertama kali muncul sekitar 300.000 tahun yang lalu di Afrika, baru kemudian mencapai Asia Tenggara, yang berarti tidak mungkin kedua spesies itu bertemu.

Wang tidak melihat bukti spesies manusia lain yang sekarang punah memainkan peran dalam kematian Gigantopithecus. (Reuters)

TAGS : Kera Besar Kera Misterius Spesies Orangutan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :