Senin, 16/12/2019 19:47 WIB

Tantangan Berat Menteri Pertanian Baru di Sektor Pertanian

Tugas berat pertama, dalam hal mengendalikan inflasi bahan pangan. Indonesia berhasil menurunkan inflasi terbaik dari peringkat III Dunia tertinggi yakni inflasi 11,71 persen pada 2013 menjadi peringkat XV Dunia dengan inflasi 1,26 persen pada 2017.

Peneliti Pusat Studi Bencana, Institut Pertanian Bogor (IPB) sekaligus Koordinator Nasional Indonesia Food Watch, Pri Menix Dey (Foto: Ist)

Jakarta, Jurnas.com - Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam (PB HMI) mengatakan, Menteri Pertanian (Mentan) yang baru minimal harus mampu mempertahankan kinerja mantan mentan, Andi Amran Sulaiman yang di atas angin.

Wakil Sekretaris Jenderal Bidang Kemaritiman dan Agraria PB HMI, Pri Menix Dey mengatakan, tugas Mentan ke depan minimal harus mempertahankan atau bahkan melampaui kinerja 2015-2019 yang sudah di atas plafon.

Tugas berat pertama, dalam hal mengendalikan inflasi bahan pangan. Indonesia berhasil menurunkan inflasi terbaik dari peringkat III Dunia tertinggi yakni inflasi 11,71 persen pada 2013 menjadi peringkat XV Dunia dengan inflasi 1,26 persen pada 2017.

"Jadi tugas beratnya adalah menjaga agar inflasi bahan pangan tetap stabil rendah, namun petani harus sejahtera. Ini tidak mudah, harus memiliki jurus jitu, bagaimana menjaga pasokan pangan cukup sepanjang waktu, sementara sistem produksi musiman, ditengah kondisi rantai pasok panjang dan anomali pasar pangan," kata Pri Menix di Jakarta, Rabu (23/10).

Tugas berat kedua, sebut Pri Menix, pada tahun 2013 volume ekspor pertanian 33,5 juta ton, naik 28 persen pada 2018 menjadi 42,5 juta ton. Ke depan, untuk mempertahankan volume ekspor tidak mudah, apalagi mendongkraknya, ditengah ekonomi global sedang lesu.

"Tugas berat ketiga bagaimana meningkatkan pertumbuhan PDB pertanian di atas 3,7 persen pertahun dengan tantangan kondisi ekonomi dan investasi seperti saat ini," katanya.

Tugas berat keempat, lanjutnya, yakni bagaimana meningkatkan produksi disaat laju konversi sawah 150 ribu hektar pertahun, subsidi pupuk berkurang 1 juta ton serta kebutuhan konsumsi naik akibat penduduk bertambah 3 juta jiwa pertahun.

Tugas berat kelima, lanjut Pri Menix, dalam hal tata kelola keuangan, Kementan sudah tiga tahun berturut turut memperoleh penghargaan tertinggi yakni Wajar Tanpa Pengecualian (WTP).

"Mempertahankan capaian WTP ke depan itu tidak mudah, perlu kerja keras dan disiplin tinggi mengelola keuangan," cetusnya.

Karena itu, Pri Menix meminta semua pihak yang masih pesimis agar tidak melihat pertanian dari kaca spion sebelah saja, hanya melihat sisi impornya, namun data ekspornya harus menjadi catatan penting.

Data Badan Pusat Statistik (BPS) 2018 menunjukkan ekspor pertanian 42,5 juta ton lebih tinggi dari pada impor 32,2 juta ton, berkat kontribusi sawit, kopi dan lainnya.

"Alhasil neraca perdagangan pertanian 2018 surplus USD 10,02 miliar setara Rp 135 triliun. Ini adalah kondisi kinerja yang sudah tinggi," ujarnya.

Lebih lanjut Pri Menix menjelaskan naiknya ekspor ini juga bisa menggambarkan kinerja produksi yang naik, yakni terkonfirmasi dari nilai Produk Domestik Bruto (PDB) pertanian yang meningkat. Data BPS menunjukkan PDB pertanian 2017-2018 tumbuh 3,7 persen diatas target 3,5 persen. PDB pertanian harga konstan 2018 sebesar Rp 1.005 triliun, naik 19,4 persen dibanding 2013 Rp 838 triliun.

"PDB tumbuh ini selain didorong dari konsumsi dan surplus neraca perdagangan, juga dari investasi pertanian 2013 sebesar 29,3 triliun naik menjadi 2018 sebesar Rp 61,6 triliun dan belanja APBN pertanian tepat sasaran sesuai kajian Bappenas yakni belanja alsintan dan input pertanian 1 persen meningkatkan pertumbuhan ekonomi di provinsi 0,33 persen," jelasnya.

Dalam perdagangan global, tegas Pri Menix, ekspor-impor itu hal yang biasa, sehingga sah-sah saja impor. Untuk dicatat bahwa impor itu hanya sesuai kebutuhan, bukan keinginan. Impor dilakukan karena kita tidak memproduksinya dan ekspor harus dipacu jauh lebih tinggi.

"Jika ada yang bilang impor akibat data tidak akurat, tentu keliru. Saya katakan janganlah mengkait-kaitkan yang tidak ada kaitan dan janganlah mengkambing hitamkan data. Ingat impor itu kewenangan kementerian yang mana? Kementan itu kewenangan fokus menangani produksi pertanian," tuturnya.

"Selanjutnya data itu kewenangan siapa? Untuk diketahui, lembaga resmi yang berwenang menangani data adalah BPS. Sesuai ketentuan semua data itu satu pintu di BPS, jadi tidak ada beda data," pintanya.

Pri Menix keberatan kinerja pembangunan pertanian dikaitkan dengan kasus mafia impor bawang putih. Sebab hal ini tidak memiliki keterkaitan karena diketahui Kementan selama ini bersih bersih terhadap praktek korupsi dan mafia, termasuk menempatkan Satgas KPK di Kementan.

"Hasilnya Kementan memblacklist 74 mafia importir nakal dan bersama Satgas memproses hukum 784 mafia. Bahkan Kementan memperoleh penghargaan pengendalian anti gratifikasi dua tahun berturut-turut 2017-2018 dari KPK-RI," jelasnya.

Begitupun masalah produktivitas tenaga kerja, kapasitas sumber daya manusia, dan perubahan teknologi yang rendah selama pemerintahan Kabinet Kerja Jilid I.

Justru saat ini, kata Pri Menix, digencarkan program 500 ribu pemuda tani milenial, politeknik pertanian vokasi, mekanisasi pertanian besar-besaran memproduksi skala luas secara cepat, tepat dan hemat dengan alat mesin pertanian dan robotik.

"Buktinya dulu 2013 level mekanisasi Indonesia 0,04 horse power per hektare dan kini 2019 melompat menjadi 2,15 HP per hektar, walaupun masih jauh di bawah Jepang dan Amerika, namun levelnya tidak jauh berbeda dengan Malaysia, Thailand dan lainnya," pungkasnya.

TAGS : Tugas Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman PB HMI




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :