Selasa, 19/11/2019 20:50 WIB

Teknologi Digital Ubah Banyak Aspek Kehidupan Manusia

Perkembangan teknologi digital yang begitu pesat membawa perubahan dalam kehidupan masyarakat Indonesia. Hal ini juga mengubah arah peradaban dan dimasa depan sepertinya akan mengecilkan fungsi manusia.

Teknologi digital membantu UKM di Indonesia tumbuh lebih cepat dan menjadi lebih kompetitif secara internasional (Foto: USAtoday)

Jakarta, Jurnas.com - Perkembangan teknologi digital yang begitu pesat membawa perubahan dalam kehidupan masyarakat Indonesia. Hal ini juga mengubah arah peradaban dan dimasa depan sepertinya akan mengecilkan fungsi manusia.

Meski perubahan yang cepat itu seringkali membuat manusia dan negara tidak siap menghadapi kenyataan, namun politisi NasDem Rerie Lestari Moerdijat menanggapi optimis atas pesatnya kemajuan teknologi digital tersebut.

Menurutnya, teknologi digital telah mengubah banyak aspek kehidupan manusia. Satu miliar penduduk dunia dapat lebih produktif termasuk mereka yang disibilitas dengan bantuan teknologi komunikasi.

Penetrasi internet sangat cepat, tahun 2016 diperkirakan ada 132,8 juta penduduk Indonesia yang mengakses internet. Bahkan We Are Social (2017) menyebutkan angka pengguna internet di Indonesia adalah yang tertinggi di dunia.

Sementara itu Platform digital terus berkembang, tidak hanya mesin pencari atau Application stores seperti google play dan app store tumbuh juga marketplace.

Di Indonesia ada Tokopedia, Grab, Gojek, Lazada, Buka Lapak yang setiap bulannya dikunjungi puluhan juga orang untuk mencari kemudian melakukan transaksi perdagangan yang memberi dampak pada pertumbuhan ekonomi.

Belum lagi pemanfaatan media sosial sebagai tempat pemasaran yang efektif seperti Facebook, Twitter, You Tube dan privat chat Whatsapp.

Akselerasi internet yang semakin menjangkau seluruh penduduk Indonesia, telah membuat aktifitas digital menyumbang paling tidak 1 persen dari pertumbuhan ekonomi Indonesia

Sayangnya hal ini tidak berbanding lurus dengan pertumbuhan sektor industri manufaktur dan juga pertanian.

"Jika internet mampu menggantikan pasar dalam tampilan nyata menjadi pasar digital, sektor manufaktur dan industri pertanian Indonesia masih terseok-seok menunggu investor dan juga menghadapi negara- negara yang sudah lebih mapan," ujarnya.

Sementara itu, Ahli hukum bisnis internasional, Shanti Rhamchand mengatakan perkembangan teknologi digital terbukti telah melahirkan beberapa unicorn. Imbasnya ada beberapa lapangan pekerjaan terbuka, namun tidak sedikit orang yang kehilangan pekerjaan sebagai dampak kemajuan teknologi digital.

Namun yang menjadi sorotan kader Nasdem ini adalah tingginya peluang di sektor industri.

"Ekonomi digital di Indonesia hanya terjadi pada sisi konsumsi dan tidak banyak menyentuh sisi produksi," ujar wanita yang mengenakan blur biru ini.

Lebih lanjut, Shanti mencontohkan, dirinya pernah memiliki tukang pijat. Namun saat senggang tukang pijat tersebut menjual kue. Produknya dipasarkan melalui instagram. Saat ini tukang pijit tersebut sudah tidak memijat lagi karena pesanan kuenya sudah banyak.

"Ini satu bukti jika sisi produksi kita kembangkan, maka kita memanfaatkan kemajuan teknologi dengan baik," tuturnya.

TAGS : Telnologi Digital Kehidupan Manusia Kemajuan Teknologi




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :