Kamis, 21/11/2019 22:34 WIB

Trump Masa Bodoh soal Perang Turki di Suriah

Kurdi telah dibayar untuk berperang bersama AS yang diduga melawan militan Islamic State Iraq and Syria (ISIS/Daesh) di Suriah.

Presiden AS Donald Trump menghadiri Piknik Kongres di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington, DC, pada 21 Juni 2019. (Foto: AFP)

Anakara, Jurnas.com - Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump mengatakan tidak peduli apa pun yang dilalukan Turki terhadap Kurdi di Suriah utara.

"Jika Turki masuk ke Suriah, itu antara Turki dan Suriah. Itu bukan masalah kami," kata Trump kepada wartawan di Kantor Oval Gedung Putih di sela pertemuan dengan Presiden Italia, Sergio Mattarella, Rabu (16/10).

"Kurdi jauh lebih aman sekarang , tapi Kurdi tahu bagaimana bertarung, dan seperti yang saya katakan, mereka bukan malaikat," sambungnya.

Trump lebih lanjut mengatakan, Kurdi telah dibayar untuk berperang bersama AS yang diduga melawan militan Islamic State Iraq and Syria (ISIS/Daesh) di Suriah.

"Mereka bukan malaikat. Anda lihat ... tapi mereka bertarung dengan kami. Kami mengeluarka banyak uang untuk mereka agar bertarung dengan kami, dan itu tidak masalah," kata Trump.

Pasangan Melania itu mengatakan Rusia dan Turkilah yang harus berurusan dengan situasi di Suriah sendiri saat AS berusaha untuk menghindari konflik.

"Jika Rusia ingin terlibat dengan Suriah, itu terserah mereka. Mereka punya masalah dengan Turki. Mereka punya masalah di perbatasan. Itu bukan perbatasan kami. Kaki seharusnya tidak kehilangan nyawa di atasnya," kata Trump.

Ini terjadi ketika pemerintahannya berada di bawah tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya atas pengkhianatan sekutu yang secara khusus dilakukan dekat oleh Partai Republik.

"Saya berharap Presiden Trump benar dalam keyakinannya bahwa invasi Kalkun ke Suriah tidak menjadi masalah bagi kita, meninggalkan Kurdi tidak akan kembali untuk menghantui kita, ISIS tidak akan bangkit kembali, dan Iran tidak akan mengisi kekosongan yang diciptakan oleh ini keputusan," kata Senator Lindsey Graham (RS.C.), salah satu sekutu Capitol Hill terdekatnya.

"Namun, saya sangat yakin bahwa jika Presiden Trump terus membuat pernyataan seperti itu, ini akan menjadi bencana yang lebih buruk daripada keputusan Presiden Obama untuk meninggalkan Irak."

TAGS : Amerika Serikat Donald Trump Perang Turki Timur Tengah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :