Kamis, 21/11/2019 02:48 WIB

Selain Tewaskan Gadis, Gempa Bumi Filipina Hancurkan Rumah Warga

Survei Geologi AS mengatakan gempa berkekuatan 6,4 itu berpusat sekitar 8 kilometer dari Columbio, sebuah kota yang terkurung daratan di provinsi pesisir Sultan Kudarat

Ilustrasi Gempa

Jakarta, Jurnas.com - Gempa bumi melanda Filipina selatan hari ini, menewaskan seorang gadis, dan melukai lebih dari puluhan orang di rumah-rumah yang runtuh, dan mengirim ribuan orang panik yang bergegas keluar rumah, pusat perbelanjaan dan rumah sakit.

Survei Geologi AS mengatakan gempa berkekuatan 6,4 itu berpusat sekitar 8 kilometer dari Columbio, sebuah kota yang terkurung daratan di provinsi pesisir Sultan Kudarat. Gempa itu memiliki kedalaman hanya 14 kilometer. Gempa dangkal cenderung menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada yang lebih dalam.

Beberapa daerah sulit ditinjau karena gempa, menunda penilaian kemungkinan kerusakan. Kebakaran terjadi di sebuah pusat perbelanjaan di kota General Santos tak lama setelah gempa, tetapi para pejabat mengatakan percikan api tidak diketahui.

Seorang gadis yang tertabrak tembok yang roboh di sebuah rumah meninggal di kota Datu Paglas di provinsi Maguindanao, jaringan televisi ABS-CBN melaporkan, mengutip sebuah laporan polisi, menambahkan bahwa di kota terdekat Tulunan di provinsi Cotabato Utara, dua warga terluka oleh pecahan yang jatuh dari sebuah dinding beton.

Wakil Walikota Joselito Pinol dari kota M`lang di Cotabato Utara mengatakan pasien dievakuasi keluar dari rumah sakit untuk memastikan keselamatan mereka selama dan setelah gempa, yang melukai tiga orang dengan menjatuhkan balok batu bara di tempat lain. Beberapa bangunan rusak dan beberapa tiang listrik terguling, kata Pinol, seraya menambahkan bahwa guncangannya begitu kuat sehingga bagian depan kantornya ambruk dengan jendela kaca.

Di kota pertanian Magsaysay di provinsi Davao del Sur, lebih dari 20 penduduk desa terluka oleh benda-benda yang jatuh di rumah mereka. "Banyak rumah yang rusak, beberapa total. Ada banyak gempa susulan," kata petugas informasi kota Anthony Allada.

"Gempa itu melumpuhkan listrik di kota Kidapawan, pusat transportasi regional utama," kata para pejabat dilansir TVnz.

Sekolah-sekolah di daerah yang dilanda gempa, termasuk kota kelahiran presiden kota Davao, telah menangguhkan kelas pada hari Kamis sehingga bangunan dapat diperiksa untuk kerusakan. Presiden Rodrigo Duterte berada di ibu kota, Manila, ketika gempa terjadi.

Leslie Francisco, seorang petugas tanggap bencana lokal, mengatakan sebuah bangunan sekolah kecil di kota Digos di provinsi Davao del Sur rusak tetapi tidak ada laporan tentang siapa pun yang terperangkap di dalamnya.

Sebagai salah satu negara paling rawan bencana di dunia, Filipina sering mengalami gempa bumi dan aktivitas vulkanik karena terletak di "Lingkaran Api" Pasifik, yang disebut busur gunung berapi dan jalur patahan seismik aktif di Cekungan Pasifik. Gempa berkekuatan 7,7 menewaskan hampir 2.000 orang di Filipina utara pada tahun 1990.

TAGS : Gempa Bumi Bencana Filipina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :