Minggu, 17/11/2019 19:40 WIB

Peneliti Temukan Kemampuan Manusia Tumbuhkan Tulang Rawan

sebuah studi baru menunjukkan mereka memang memiliki kemampuan untuk mengembalikan tulang rawan di persendian mereka.

Ilustrasi Tulang Kaki (foto: UPI)

Jurnas.com - Manusia mungkin tidak memiliki keterampilan salamander untuk menumbuhkan kembali anggota tubuh, tetapi sebuah studi baru menunjukkan mereka memang memiliki kemampuan untuk mengembalikan tulang rawan di persendian mereka.

Dilansir UPI, temuan itu bertentangan dengan kepercayaan yang dipegang secara luas: Karena tulang rawan yang menutupi persendian jika kekurangan suplai darah sendiri, tubuh tidak dapat memperbaiki kerusakan akibat cedera atau kerusakan akibat penuaan.

Hal itu membuat begitu banyak orang akhirnya mengembangkan osteoarthritis, di mana tulang rawan yang rusak menyebabkan rasa sakit dan kekakuan pada sendi.

Tetapi kurangnya pasokan darah tidak berarti tidak ada kapasitas regeneratif dalam tulang rawan, menurut Dr. Virginia Byers Kraus, seorang profesor di Sekolah Kedokteran Universitas Duke, di Durham, N.C.

Menurt Kraus, timnya menemukan bukti bahwa tulang rawan manusia dapat, sampai taraf tertentu, memperbaharui dirinya sendiri, menggunakan proses molekuler yang serupa dengan proses yang memungkinkan salamander menumbuhkan anggota badan baru.

"Untuk pertama kalinya, kami memiliki bukti bahwa sambungan memiliki kapasitas untuk memperbaiki dirinya sendiri," kata Kraus.

Secara khusus, ia menjelaskan, kemampuan itu ada dalam "gradient”. Ini terbesar di pergelangan kaki, kurang jelas di lutut, dan terendah di pinggul.

Dan itu masuk akal jika kemampuan perbaikan ini merupakan artefak evolusi, menurut Kraus. Hewan yang meregenerasi jaringan memiliki kapasitas terbesar di bagian distal tubuh - bagian yang "paling mungkin dikunyah."

Scott Rodeo, seorang ahli bedah ortopedi yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan temuan ini menimbulkan beberapa pertanyaan menarik.

Salah satunya, katanya, mungkinkah ini penjelasan parsial mengapa osteoartritis sering terjadi pada lutut dan pinggul, tetapi tidak pada pergelangan kaki?

"Diasumsikan bahwa itu terkait dengan biomekanik persendian," kata Rodeo, seorang ahli bedah yang hadir di Rumah Sakit untuk Bedah Khusus, di New York City.

Tetapi studi ini, katanya, menunjukkan mungkin ada perbedaan intrinsik dalam kemampuan sendi untuk memperbaiki tulang rawan.

Pertanyaan besar lainnya, kata Rodeo, adalah apakah kapasitas manusia yang baru ditemukan ini dapat diterjemahkan ke dalam perawatan baru untuk radang sendi. "Bisakah kita lebih memahami biologi dasar, dan memanfaatkannya?" Dia bertanya.

Untuk penelitian ini, Kraus dan rekan-rekannya menganalisis protein dalam sampel tulang rawan sendi yang telah dikeluarkan dari pasien yang menjalani operasi.

Para peneliti mengembangkan metode untuk mengukur "usia" protein tersebut, berdasarkan pada premis bahwa protein muda memiliki sedikit atau tidak ada bukti "konversi" asam amino (blok pembangun protein), sementara protein yang lebih tua memiliki banyak konversi.

Secara keseluruhan, para peneliti menemukan, tulang rawan pergelangan kaki menunjukkan jumlah protein muda terbesar. Tulang rawan lutut terlihat lebih setengah baya, dan tulang rawan pinggul memiliki protein muda yang relatif sedikit dan banyak yang tua.

Selain itu, studi menemukan, molekul yang disebut microRNAs tampaknya mengatur proses. Mereka lebih banyak di tulang rawan pergelangan kaki daripada jaringan dari lutut dan pinggul, dan di lapisan atas tulang rawan, dibandingkan lapisan yang lebih dalam.

Seperti yang terjadi, microRNA juga membantu salamander menumbuhkan kembali anggota tubuh yang hilang.

Temuan ini dipublikasikan secara online pada 9 Oktober di jurnal Science Advances.

TAGS : Tulang Rawan Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :