Senin, 09/12/2019 22:27 WIB

Rokok Elektronik Bisa Picu Penyakit Kanker

Sebuah penelitian menemukan bahwa nikotin dalam uap rokok elektronik (e-rokok/Vaping) bisa memicu penyakit kanker pada manusia

ilustrasi seseorang menggunakan rokok elektronik (foto: UPI)

Jakarta, Jurnas.com – Sebuah penelitian yang dilakukan di Universitas New York menemukan bahwa nikotin dalam uap rokok elektronik (e-rokok/Vaping) bisa memicu penyakit kanker pada manusia. Hal itu terbukti saat dilakukan percobaan pada tikus.

Dalam penelitian itu, proporsi tikus yang terjangkit kanker paru-paru setelah satu tahun terpapar uap e-rokok nikotin adalah sekitar empat kali lipat dari tikus yang hanya menghirup udara yang disaring.

Tikus yang terpapar uap nikotin bahkan lebih mungkin untuk mengembangkan pertumbuhan pra-kanker dalam kandung kemih mereka.

"Kesimpulan yang masuk akal adalah kesempatan bahwa e-rokok akan menyebabkan kanker pada manusia mungkin cukup tinggi," kata ketua peneliti Moon-Shong Tang, seorang profesor kedokteran lingkungan dengan Fakultas Kedokteran Universitas New York, di New York City dilansir UPI.

Tetapi para ahli medis lain mengatakan terlalu cepat untuk mengambil kesimpulan itu jika hanya dilakukan percobaan pada tikus. Pasalnya, percobaan pada hewan tidak selalu berhasil pada manusia.

"Saya pikir kita semua tahu bahwa e-rokok dan vaping mungkin tidak seaman yang diyakini semua orang, tapi saya rasa Anda tidak bisa menyimpulkan terlalu banyak dari satu penelitian pada hewan," kata Dr. Fred Hirsch. Dia adalah direktur eksekutif di Pusat Onkologi Thoracic di Tisch Cancer Institute di Mount Sinai, di New York City. "Perlu ada data yang jauh lebih substansial."

Untuk penelitian tersebut, Tang dan rekan-rekannya mengekspos 45 tikus laboratorium dengan uap yang mengandung nikotin empat jam sehari selama lima hari seminggu, selama 54 minggu.

Kelompok kedua terdiri dari 20 tikus yang terpapar uap e-rokok yang tidak mengandung nikotin, dan kelompok ketiga yang terdiri dari 20 tikus hanya terpapar pada udara yang disaring dari laboratorium.

Pada akhirnya, sekitar 23 persen tikus yang bernapas dengan uap nikotin mengembangkan tumor paru-paru, dibandingkan dengan hanya sekitar 6 persen tikus yang bernapas di udara yang disaring. Tak satu pun dari tikus yang bernapas dengan uap sederhana mengalami tumor.

Selain itu, 58 persen tikus yang bernapas dengan uap nikotin mengalami hiperplasia urothelial kandung kemih - lesi di kandung kemih yang sering berubah menjadi kanker, kata Tang. Sebagai perbandingan, sekitar 6 persen tikus yang menghirup uap sederhana dan tidak ada satu pun dari tikus yang bernafas menyaring udara mengembangkan lesi ini, temuan menunjukkan.

Gregory Conley, presiden American Vaping Association, mencemooh hasilnya. AVA adalah kelompok nirlaba yang menganjurkan peraturan yang masuk akal untuk produk vaping.

Conley menyebut penelitian itu dan hasilnya "menggelikan," mengatakan bahwa tikus itu terkena aerosol uap tingkat besar. Dia menambahkan bahwa, "siapa pun yang menggunakan studi tikus yang terkenal tidak dapat diandalkan untuk mencegah perokok dewasa beralih ke produk vaping nikotin harus takut.

Namun, Tang mengatakan ini dan penelitian lain benar-benar menunjukkan bahwa nikotin dapat diubah menjadi zat karsinogenik dalam tubuh - yang disebut nitrosamine - melalui proses kimia yang disebut nitrosation.

Ini berarti bahwa nikotin, yang tidak dianggap sebagai penyebab kanker, "hanya satu langkah lagi dari menjadi karsinogenik," kata Tang.

Penelitian laboratorium sebelumnya pada sel-sel tikus dan manusia menemukan bahwa nikotin memang dapat diubah menjadi nitrosamin saat berada di dalam tubuh.

Studi ini membawa temuan-temuan tersebut ke depan, menunjukkan bahwa paparan uap yang mengandung nikotin meningkatkan risiko kanker pada tikus.

Wasif Saif, wakil kepala dokter dan direktur medis dari Northwell Health Cancer Institute di Lake Success, N.Y., mengatakan bahwa nitrosamine adalah tersangka yang masuk akal untuk kanker yang ditemukan pada tikus-tikus ini.

"Kami tahu semua produk ini dari nikotin dan turunan nikotin adalah karsinogen. Mereka dapat menyebabkan terhambatnya perbaikan DNA di jaringan," kata Saif.

Meskipun ini menunjukkan bahwa produk-produk e-rokok yang mengandung nikotin mungkin mempromosikan kanker, Tang menambahkan bahwa buktinya hanya akan muncul dalam satu dekade lagi.

Saat itulah e-rokok akan berada di pasar selama dua dekade, yaitu waktu yang dibutuhkan perokok tembakau untuk mengembangkan kanker paru-paru, kata Tang.

"Juri masih keluar," kata Tang. "Dalam 10 tahun, kita harus tahu."

"Efek penuh dari ini tidak dapat dievaluasi secara klinis pada manusia sampai periode waktu yang lebih lama telah berlalu," kata Hirsch. "Kita perlu melihat data yang jauh lebih substansial, dan tentu saja pada akhirnya adalah data klinis yang dapat memberi tahu kita kebenaran yang sebenarnya."

TAGS : Rokok Elektronik Penyakit Kanker Hasil Penelitian




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :