Senin, 16/12/2019 17:44 WIB

Seruannya Diabaikan, Houthi Ancam Guyur Drone Arab Saudi

Orang-orang Houthi tidak akan ragu-ragu untuk meluncurkan masa kesakitan yang besar, jika seruan mereka untuk perdamaian diabaikan.

Kantor pers gerakan Yaman Houthi Ansarullah menunjukkan rudal balistik yang dipamerkan selama pameran baru-baru ini dari berbagai rudal dan kendaraan udara tak berawak di lokasi yang dirahasiakan di Yaman pada 7 Juli 2019. (Via AFP)

Sana`a, Jurnas.com - Gerakan Houthi Ansarullah Yaman mengatakan akan menghentikan peluncuran rudal pembalasan dan serangan pesawat tak berawak terhadap Arab Saudi jika koalisi militer yang dipimpin Riyadh melakukan hal sama.

Penegasan itu disampaikan Presiden Ansarullah dari Dewan Politik Tertinggi di ibukota Yaman, Sana`a, Mahdi al-Mashat, pada Jumat (20/9) waktu setempat.

"Kami mengumumkan akan berhenti menyerang Arab Saudi dengan pesawat tak berawak, rudal balistik dan semua jenis senjata lainnya jika Riyadh mengumumkan segala macam serangan udara terhadap wilayah Yaman," kata Mashat seperti disiarkan televisi Yaman-Arab al-Masirah.

 

Pernyataan Mashat itu seminggu setelah para pejuang Houthi melakukan serangan drone dan rudal di dua infrastruktur minyak Arab Saudi, di Abqaiq dan Khurais.

Serangan itu menyebabkan penghentian sekitar 50 persen produksi minyak mentah dan gas kerajaan Arab, menyebabkan lonjakan harga minyak dunia.

Arab Saudi dan sejumlah sekutu regionalnya menggempur Yaman pada Maret 2015, untuk mengembalikan Abduh Rabbu Mansour Hadi berkuasa dan menghancurkan gerakan Houthi, yang secara signifikan membantu tentara Yaman mempertahankan negara melawan penjajah.

Pejabat tinggi Houthi juga menyerukan negosiasi serius yang akan diadakan di antara semua pihak yang terlibat dalam konflik yang masih berlangsung.

"Saya meminta semua pihak dari berbagai sisi perang untuk terlibat secara serius dalam negosiasi murni yang dapat mengarah pada rekonsiliasi nasional yang komprehensif yang tidak mengecualikan siapa pun," kata Mashat.

 Mashat juga memperingatkan bahwa orang-orang Houthi tidak akan ragu-ragu untuk meluncurkan masa kesakitan yang besar, jika seruan mereka untuk perdamaian diabaikan.

Proyek Data Lokasi dan Peristiwa Konflik Bersenjata yang bermarkas di Amerika Serikat (ACLED), memperkirakan bahwa perang telah merenggut lebih dari 91.000 jiwa selama empat setengah tahun terakhir.

Perang juga telah mengambil banyak korban pada infrastruktur negara, menghancurkan rumah sakit, sekolah, dan pabrik. PBB mengatakan lebih dari 24 juta orang Yaman sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan, termasuk 10 juta orang menderita kelaparan tingkat ekstrem.

Houthi secara terbuka mengatakan bertanggung jawab atas serangan 14 September terhadap fasilitas minyak Arab Saudi, tetapi AS dengan cepat membantah dan menuding Iran penunggangi serangan tersebut.

Ketegangan meningkat secara signifikan sebagai akibat dari tuduhan yang dilontarkan terhadap Iran, yang telah ditolak Teheran, dan telah ada spekulasi bahwa AS akan mengambil tindakan militer atau tindakan lain terhadap kepentingan Iran atau Iran.

TAGS : Arab Saudi Houthi Ansarullah Kilang Minyak Mahdi al-Mashat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :