Rabu, 23/10/2019 06:35 WIB

Selama Ini Dipandang Enteng Arab Saudi, Yaman Buktikan Kecakapan Militer

Serangan itu merupakan contoh luar biasa dari kecakapan militer pasukan tentara Yaman dan pejuang sekutu dari Komite Populer.

Juru bicara gerakan Yaman Houthi Ansarullah, Mohammed Abdul-Salam (Foto: Reuters)

Teheran, Jurnas.com - Angkatan Bersenjata Yaman memuji serangan pesawat tak berawak yang berhasil menghambat kilang minyak dan gas Arab Saudi Aramco di Abqaiq dan Khurais di Provinsi Timur kerajaan.

Juru Bicara Angkatan Bersenjata Yaman, Brigadir Jenderal Yahya Saree, mengatakan, serangan itu merupakan contoh luar biasa dari kecakapan militer pasukan tentara Yaman dan pejuang sekutu dari Komite Populer.

"Kekuatan kami telah mencapai tingkat efisiensi dan kemampuan yang tinggi. Mereka dapat memproduksi berbagai jenis kendaraan udara tak berawak dalam waktu singkat. Operasi Balance Deterrent Kedua, yang menargetkan instalasi minyak Saudi, adalah contoh sempurna dari kemampuan pasukan kami dalam hal perencanaan dan implementasi," kata Saree dalam konferensi pers di ibukota Sana`a pada Rabu (18/9) malam.

"Kami meyakinkan dunia bahwa negara Yaman yang bebas dan tabah tidak akan ragu menanggapi koalisi agresi (yang dipimpin Arab Saudi), dan akan menggunakan haknya yang sah untuk menyerang semua target jauh di dalam negara-negara yang terlibat," tambahanya.

Foto udara, yang diambil pesawat pengintai Yaman setelah operasi, menunjukkan tingkat kerusakan dua infrastruktur kilang minyak utama di Arab Saudi. Saree menyebut serangan itu diluncurkan setelah proses pengumpulan intelijen yang cermat.

"Penghancuran fasilitas yang ditargetkan jauh lebih besar dari yang telah diumumkan. Amerika berusaha untuk mempublikasikan gambar palsu dari operasi tersebut sebagai bagian dari upaya untuk mengecilkannya. Nyala api berlangsung selama beberapa jam dan pihak Arab Saudi tidak dapat menahannya," ujar Saree.

Saree melanjutkan dengan mengatakan bahwa berbagai jenis drone tempur digunakan dalam Operasi Neraca Penahan Kedua, mencatat bahwa mereka diluncurkan dari tiga lokasi yang berbeda sesuai dengan daya tahan penerbangan dan target yang ditentukan.

Ia menggarisbawahi bahwa drone tempur Qasef (Striker) tempur generasi ketiga yang dirancang dan diproduksi di dalam negeri, drone Sammad-3 (Invincible-3) yang tahan lama - yang memiliki jangkauan operasional 1.500 kilometer hingga 1.700 kilometer dan drone yang baru dikembangkan dilengkapi dengan mesin jet.

Masing-masing drone baru itu, kata Sarwo, dapat membawa empat bom yang dipandu dengan presisi setiap kali, dan dapat memantau dan mencapai target mereka dari beberapa sudut.

"Pesawat lain juga digunakan sehingga drone tempur utama dapat bersembunyi di bayangan mereka tanpa terdeteksi, dan perangkat pengacau sinyal secara efektif menonaktifkan sistem pertahanan rudal udara musuh," katanya.

Juru bicara Angkatan Bersenjata Yaman kemudian memperingatkan Uni Emirat Arab terhadap kampanye militernya yang kejam di Yaman, menekankan bahwa para pejabat Emirat akan menyesali hari itu jika mereka melanjutkan agresi mereka.

"Hanya satu operasi dapat menimbulkan kerugian besar pada mereka dan menyerang mereka dengan penyesalan. Kami dengan ini mengumumkan bahwa puluhan target di UEA, yaitu di Abu Dhabi dan Dubai, berada dalam jangkauan kami," tegasnya.

"Kami mendesak para agresor untuk menjauh dari Yaman jika keamanan dan keselamatan infrastruktur mereka dan menara kaca penting bagi mereka," sambungnya.

TAGS : Arab Saudi Houthi Ansarullah Amerika Serikat Yahya Saree




TERPOPULER :