Rabu, 23/10/2019 06:34 WIB

Peristiwa Sejarah 18 September

Pada 18 September 2014, Skotlandia memilih untuk tetap berada di Inggris, menolak kemerdekaan dalam referendum nasional bersejarah

Pada 18 September 2014, Skotlandia memilih untuk tetap berada di Inggris, menolak kemerdekaan dalam referendum nasional bersejarah yang memiliki tingkat partisipasi pemilih 84 persen. Lebih dari 55 persen pemilih menentang meninggalkan UK

Jurnas.com – Tanggal 18 September yang jatuh pada hari ke-261 (hari ke-262 dalam tahun kabisat) dalam kalender Gregorian menyimpan banyak peristiwa sejarah, diantaranya:

1786 - William Herschel menemukan galaksi NGC 14.

1810 - Chili memproklamasikan kemerdekaannya dari penjajahan Spanyol.

1948 - Peristiwa Madiun terjadi di Indonesia.

1960 - Fidel Castro tiba di New York City sebagai kepala delegasi Kuba di PBB.

1977 - Voyager I mengambil foto angkasa pertama Bumi dan Bulan.

1982 - Ir. Mario Viegas Carrascalao dilantik Mendagri sebagai Gubernur Timor-Timur.

1984 - Joe Kittinger menyelesaikan perjalanan menyeberangi Samudra Atlantik dengan balon yang pertama di dunia.

1987 - Ronald Reagan mengumumkan penghancuran hulu ledak nuklir oleh Amerika Serikat dan Uni Sovyet.

1990 - Liechtenstein menjadi anggota PBB.

1996 - Pesawat ulang-alik Atlantis berlabuh dengan stasiun ruang angkasa Mir untuk mengambil astronot A. Shannon Lucid, yang telah membuat rekor A.S. untuk waktu yang dihabiskan di luar angkasa.

1998 - ICANN dibentuk.

2003 - Badai Isabel menabrak pantai Carolina Utara, menyebabkan hampir 40 kematian dan menimbulkan kerusakan properti diperkirakan mencapai $ 4 miliar.

2005 - Afghanistan memiliki pemilihan bebas pertama dalam 25 tahun, menarik jutaan pemilih meskipun ada ancaman Taliban.

2009 - Episode terakhir The Guiding Light disiarkan. Opera sabun telah diputar di radio dan televisi selama 72 tahun.

2014 - Rakyat Skotlandia melakukan referendum bersejarah, untuk menentukan apakah Skotlandia akan menjadi negara terpisah, atau tetap di bawah Inggris Raya.

2010 - Kekerasan dan ancaman kekerasan selama pemilihan parlemen Afghanistan membuat 60 persen pemilih yang memenuhi syarat dari jajak pendapat dan menewaskan sedikitnya 14 orang. Sebanyak 2.514 kandidat bersaing untuk mendapatkan kursi di 249 anggota Parlemen.

2014 - Skotlandia memilih untuk tetap tinggal di Inggris, menolak kemerdekaan dalam referendum nasional bersejarah yang memiliki tingkat partisipasi pemilih 84 persen. Lebih dari 55 persen pemilih menentang meninggalkan UK.

2018 - Cina menghantam Amerika Serikat dengan tarif $ 60 miliar sebagai pembalasan untuk $ 200 miliar tarif yang dipungut Amerika Serikat sehari sebelumnya.

TAGS : Peristiwa Sejarah Bulan September




TERPOPULER :