Minggu, 15/12/2019 21:10 WIB

Meski Ilegal, Penelitian Ganja Tetap Meningkat di AS

Universitas-universitas Amerika Serikat menawarkan kursus dan program gelar pendidukan untuk penelitian sains ganja

Ilustrasi tanaman ganja

Jakarta, Jurnas.com - Universitas-universitas Amerika Serikat menawarkan kursus dan program gelar pendidukan untuk penelitian sains ganja, meskipun ganja masih ilegal di tingkat federal.

Sekolah-sekolah tersebut menanggapi kebutuhan akan pekerja terlatih dan analis kimia dalam industri ganja yang sedang booming, dengan ganja medis legal di 33 negara bagian dan ditanam di pot disetujui di 11 negara bagian.

Para peneliti di proyek-proyek universitas baru ini mengatakan mereka berharap untuk mengisi celah dalam memahami cara kerja pabrik di tubuh manusia. Beberapa sekolah menawarkan kursus terkait ganja untuk dokter dan mahasiswa farmasi, serta pelatihan yang diperlukan untuk menganalisis dan memproses tanaman untuk konsumsi manusia.

Pusat Penelitian Ganja dan Ganja baru Universitas California-Davis, yang dibuka bulan lalu, membawa para peneliti ganja universitas di bawah satu payung, termasuk para ahli hukum, pertanian, kedokteran, psikiatri, kedokteran hewan dan bisnis, kata Cindy Kiel, eksekutif pusat itu kaitkan wakil rektor untuk penelitian.

"Kami ingin mengidentifikasi di mana kesenjangan ilmiah dan memengaruhi pembuatan kebijakan di pemerintah negara bagian, khususnya untuk penggunaan medis ganja," kata Kiel dilansir UPI, Rabu (18/09).

Ledakan ganja medis dan rekreasi telah jauh melampaui penelitian di negara-negara seperti California, di mana pot medis dapat dibeli dalam berbagai bentuk, termasuk sendi, vape, tincture, permen karet, minyak, salep, edibles, kabut hidung dan melarutkan film wafer, atau ditambahkan ke makanan seperti cokelat dan bir.

Aturan pelonggaran

Persyaratan untuk mempelajari ganja mungkin mereda di seluruh negeri. Di University of Mississippi, penelitian dengan pabrik yang sebenarnya sampai baru-baru ini membutuhkan kanabis yang ditentukan oleh Drug Enforcement Administration, yang dibudidayakan di area khusus dengan keamanan tinggi.

Namun, pada bulan Agustus, DEA mengumumkan akan mulai mempertimbangkan lokasi berkembang lainnya untuk penelitian, yang akan memberi para ilmuwan lebih banyak lokasi untuk pekerjaan laboratorium mereka.

Produk-produk di pasaran telah melampaui bahan yang tersedia untuk penelitian, kata Kiel, sehingga ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengejar ketinggalan. "Kau tidak bisa hanya bekerja dengan apa yang ada di rak di ujung jalan," katanya.

UC-Davis juga menawarkan kursus tentang pembibitan rami dan produksi benih, dan lainnya tentang biologi, genetika, biokimia dan farmakologi ganja. Di UC-Davis Health, mahasiswa kedokteran dan jurusan biologi dapat mengikuti kursus fisiologi kanabis dan kanabinoid, kata jurubicara Amy Quinton.

UCLA juga memulai Inisiatif Penelitian Ganja yang menawarkan simposium dan penelitian medis tentang fisiologi ganja.

TAGS : Penelitian Ganja Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :