Kamis, 17/10/2019 22:14 WIB

Kilang Minyak Arab Saudi Aramco Diserang, Analis: Trump Dilema

Serangan itu dilakukan bersama intelijen dan bekerja sama dengan orang-orang terhormat dan pencari kebebasan tertentu di Arab Saudi.

Presiden AS Donald Trump menghadiri Piknik Kongres di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington, DC, pada 21 Juni 2019. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Analis dan Penulis Amerika Serikat (AS), E Michael Jones, mengatakan, respons militer Presiden Donald Trump terhadap serangan infrastruktur minyak Arab Saudi menyebabkan krisis ekonomi besar di Barat.

"Trump dilema, di satu sisi dipanggil untuk bertindak, di sisi lain, jika ia bertindak, kemungkinan akan mendapat balasan, yang akan mengambil semua produksi minyak Arab Saudi dan akan menyebabkan krisis ekonomi besar di Barat," kata editor majalah Culture Wars.

"Jika Anda bertindak, Anda dikutuk jika Anda melakukannya, dan Anda dikutuk jika Anda tidak melakukannya," kata Jones pada Senin (16/9) dalam sebuah wawancara dengan Press TV.

"Pada titik ini, satu-satunya hal yang bisa dilakukan Trump adalah bernegosiasi. Ini terlihat seperti kemunduran, tetapi itu satu-satunya respons yang masuk akal untuk masalah ini," tambahnya.

Sebelumnya, Minggu (15/9), Trump mengatakan, AS dikunci dan dimuat untuk kemungkinan tanggapan terhadap serangan pesawat tak berawak Yaman baru-baru ini pada fasilitas minyak Arab Saudi.

"Ada alasan untuk percaya bahwa kita tahu pelakunya, dikunci dan dimuat tergantung pada verifikasi, tetapi sedang menunggu untuk mendengar dari Kerajaan siapa yang mereka percaya penyebab serangan ini, dan dengan ketentuan apa kita akan melanjutkan!" tulis Trump di Twitternya.

Pada 14 September, Yaman menyerang infrastruktur kilang minyak Arab Saudi menggunakan 10 pesawat tanpa awak Serangan pembalasan ini merupakan terbesar terhadap kerjaan Arab Saudi dari sebelumnya.

Tentara Yaman mengatakan, serangan itu dilakukan bersama intelijen dan bekerja sama dengan orang-orang terhormat dan pencari kebebasan tertentu di Arab Saudi.

Pejuang Yaman sering menyerang posisi strategis di Arab Saudi sebagai pembalasan atas serangan yang dimulai pada Maret 2015 dalam upaya untuk mengbalikkan mantan rezim sekutu negara Riyadh dan menghancurkan Houthi.

Agresi militer yang didukung AS, ditambah dengan blokade laut, telah menewaskan puluhan ribu orang Yaman, menghancurkan infrastruktur negara itu dan menyebabkan krisis kemanusiaan besar-besaran.

TAGS : Arab Saudi Amerika Serikat Kilang Minyak Aramco




TERPOPULER :