Rabu, 23/10/2019 07:00 WIB

Pangkalan Militer dan Kapal Perang AS dalam Jangkauan Rudal Iran

 Iran menduduki peringkat pertama di bidang teknologi rudal di antara negara-negara Timur Tengah dan berdiri lebih unggul di tingkat global.

Foto rudal yang ditembakkan (Foto: Presstv)

Teheran, Jurnas.com - Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran mengatakan pangkalan militer Amerika Serikat (AS) di wilayah itu serta kapal perang dan kapal lainnya berada dalam jangkauan rudal Iran hingga radius 2.000 kilometer.

Komandan Divisi Aerospace IRGC, Brigadir Jenderal Amir Ali Hajizadeh, membeberkan hal itu dalam sebuah acara bincang-bincang televisi pada Minggu (15/9).

"Selain pangkalan AS di kawasan itu, kami memiliki semua kapal mereka, termasuk kapal induk dan kapal perang, di bawah tembakan rudal kami hingga radius 2.000 kilometer, dan terus-menerus memantau mereka," katanya.

"Mereka (Amerika) mengira dapat selamat dari jangkauan tembakan rudal kami jika berdiri 400 kilometer dari perairan teritorial Iran. Namun, tidak masalah di mana mereka berada, jika konflik dinyalakan, kapal perang  mereka akan menjadi yang pertama sasaran api kami," tambahnya.

Pada Agustus, Hajizadeh mengatakan bahwa Iran menduduki peringkat pertama di bidang teknologi rudal di antara negara-negara Timur Tengah dan berdiri lebih unggul di tingkat global.

"Hari ini, kami menempati peringkat pertama dalam teknologi rudal di tingkat regional dan ditempatkan di antara beberapa kekuatan global dalam hal ini," katanya.

Di tempat lain, Hajizadeh menekankan bahwa Washington belum bersedia perang dengan Iran. Namun, begitu, Negeri Para Mullah mengatakan akan selalu siap untuk perang besar.

Hajizadeh juga merujuk pada penembakan pesawat mata-mata As yang mengganggu pasukan pertahanan udara Iran atas provinsi pantai selatan negara itu Hormozgan pada Juni, mengatakan hal itu dilakukan untuk membela wilayah udara negara itu.

"Kami menembak jatuh (pesawat Amerika) meskipun  tidak menyusup ke wilayah udara kami lebih dari beberapa kilometer. Bahkan jika itu telah memasuki (ke wilayah udara Iran) beberapa meter, itu masih akan ditembak jatuh," katanya.

IRGC mengatakan dalam sebuah pernyataan pada bulan Juni, pesawat mata-mata Global Hawk dijatuhkan oleh Pasukan Aerospace di dekat wilayah Kouh-e Mobarak, yang duduk di distrik pusat Kabupaten Jask, setelah melanggar wilayah udara Iran.

Ia menambahkan bahwa pesawat tak berawak itu menyut diam-diam di rute dari Selat Hormuz menuju kota pelabuhan Chabahar Iran.

Hajizadeh menolak klaim Trump yang membatalkan menyerang Iran. Ia mengatakan, politisi Amerika dan Angkatan Bersenjata mungkin telah memperdebatkan masalah ini, tetapi gagal mencapai konsensus.

"Jika mereka melakukan ini (dan menyerang Iran), kami akan menargetkan pangkalan-pangkalan Amerika dengan rudal kami," tambahnya.

Ia menekankan bahwa pangkalan militer Al Udeid di barat daya Doha, Qatar, Al Dhafra di Uni Emirat Arab, dan salah satu kapal induk AS yang diposisikan di Laut Oman dan Laut Arab telah diarahkan untuk dipukul dalam kasus kemungkinan serangan AS terhadap Iran.

TAGS : Pengawal Revolusi Islam Amerika Serikat Amir Ali Hajizadeh




TERPOPULER :