Minggu, 07/03/2021 22:33 WIB

Houthi Klaim Dalang Penyerangan Fasilitas Minyak Saudi

Pemberontak Houthi Yaman telah mengklaim bertanggung jawab atas dua serangan pesawat tak berawak terhadap fasilitas minyak yang dioperasikan oleh Saudi

Para pejuang Houthi Yaman mengendarai bagian belakang sebuah kendaraan selama penarikan mereka dari pelabuhan Salif di Provinsi Hudaydah pada 11 Mei 2019. (Foto oleh Reuters)

Jakarta, Jurnas.com - Pemberontak Houthi Yaman telah mengklaim bertanggung jawab atas dua serangan pesawat tak berawak terhadap fasilitas minyak yang dioperasikan oleh Saudi Aramco sebelumnya pada 14 September.

Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi mengatakan ladang minyak di Provinsi Khurais dan fasilitas pemrosesan minyak, terbesar di dunia, di Provinsi Abqaiq, menjadi sasaran dalam serangan drone.

Dilansir Rfel, serangan itu memicu kebakaran, yang kemudian dikatakan oleh pemerintah Saudi dikendalikan. Beberapa jam setelah serangan menjelang fajar, Aramco tidak mengeluarkan pernyataan dan pihak berwenang belum melaporkan korban.

Televisi pemerintah mengatakan ekspor masih berlanjut. Abqaiq terletak 60 kilometer barat daya dari markas Dhahran Aramco. Ini berisi pabrik pemrosesan minyak terbesar di dunia, menangani minyak mentah dari ladang raksasa Ghawar dan untuk ekspor ke terminal Ras Tanura, fasilitas pemuatan minyak lepas pantai terbesar di dunia dan Juaymah. Ini juga memompa ke barat melintasi kerajaan ke terminal ekspor Laut Merah.

Khurais, 190 kilometer lebih ke barat daya, memiliki ladang minyak terbesar kedua di negara itu. Arab Saudi telah memimpin koalisi negara-negara Muslim Sunni yang melakukan intervensi di Yaman pada 2015 terhadap Syiah Huthis.

Riyadh menyalahkan saingan regional Iran Syiah atas serangan sebelumnya, yang dibantah Teheran. Riyadh menuduh Iran mempersenjatai Huthis, tuduhan yang dibantah oleh kelompok itu dan Teheran.

Perang telah menjadi krisis kemanusiaan terburuk di dunia. Kekerasan itu telah mendorong Yaman ke ambang kelaparan dan menewaskan lebih dari 90.000 orang sejak 2015, menurut Proyek Data Lokasi & Peristiwa Konflik Bersenjata yang bermarkas di AS, atau ACLED, yang melacak konflik.

Sejak dimulainya perang yang dipimpin Saudi, pemberontak Huthi telah menggunakan pesawat tanpa awak dalam pertempuran.

Pemberontak telah menerbangkan drone ke dalam jangkauan radar baterai rudal Patriot Arab Saudi, menurut Conflict Armament Research, melumpuhkan mereka dan memungkinkan Huthis untuk menembakkan rudal balistik ke dalam kerajaan tanpa tertandingi.

Penyelidik PBB mengatakan pesawat UAV-X Huthis yang baru, yang ditemukan dalam beberapa bulan terakhir selama perang koalisi pimpinan Saudi di Yaman, kemungkinan memiliki jangkauan hingga 1.500 kilometer.

TAGS : Pemberontak Yaman Kelompok Houthi Fasilitas Minyak




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :