Sabtu, 21/09/2019 01:13 WIB

Alasan Trump Sepakat Tunda Kenaikan Tarif Produk China

Dia mengatakan penundaan itu diminta oleh Wakil Perdana Menteri Tiongkok, Liu He, dan karena fakta bahwa Republik Rakyat Tiongkok akan merayakan Hari Jadi ke-70 mereka pada 1 Oktober.

Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump menghadiri pertemuan bilateral di sela KTT G20 di Osaka pada 29 Juni 2019. (Foto: AFP)

Jakarta, Jurnas.com - Setelah langkah perdamaian yang jelas dilakukan oleh China, Presiden AS Donald Trump mengumumkan bahwa ia setuju untuk menunda kenaikan tarif barang-barang China senilai $ 250 miliar dalam dua minggu.

Berbicara beberapa minggu sebelum dimulainya kembali perundingan yang bertujuan untuk menyelesaikan perang perdagangan yang mematikan, Trump mengatakan penundaan tarif diminta oleh Beijing.

Trump berharap untuk berkumpul kembali di Washington awal bulan depan setelah musim panas yang sengit di mana hubungan perdagangan memburuk dengan tajam dan kedua pemerintah mengumumkan gelombang tarif baru dalam suatu pertikaian yang menyeret ekonomi global.

"Kami telah sepakat, sebagai isyarat niat baik, untuk memindahkan kenaikan Tarif barang senilai 250 Miliar Dolar (25% menjadi 30%), dari 1 Oktober hingga 15 Oktober," tweet Trump Rabu malam dilansir AFP.

Dia mengatakan penundaan itu diminta oleh Wakil Perdana Menteri Tiongkok, Liu He, dan karena fakta bahwa Republik Rakyat Tiongkok akan merayakan Hari Jadi ke-70 mereka pada 1 Oktober.

Awal Rabu, Beijing mengumumkan untuk sementara mengecualikan beberapa ekspor AS dari kenaikan tarif, suatu isyarat yang mengangkat pasar ekuitas yang lama terhuyung oleh naik turunnya konflik yang sekarang memasuki tahun keduanya.

"Itu adalah langkah besar," kata Trump kepada wartawan di Gedung Putih. Dia mengulangi pernyataan bahwa Beijing berada di bawah tekanan untuk melakukan tawar-menawar karena ekonominya melemah, yang dia kaitkan dengan tindakan AS.

Namun, barang-barang yang dikecualikan tidak termasuk barang-barang pertanian kelas atas seperti kedelai dan babi yang bisa sangat penting untuk keberhasilan akhir dari setiap perjanjian.

Pengecualian akan berlaku efektif pada 17 September dan berlaku selama satu tahun, menurut Komisi Tarif Bea Cukai Dewan Negara, yang merilis dua daftar yang mencakup produk makanan laut dan obat anti-kanker.

Daftar ini menandai pertama kali Beijing mengumumkan produk yang dikeluarkan dari tarif. Kategori lain yang akan diselamatkan termasuk pelet alfalfa dan pakan ikan, dan komisi itu mengatakan juga mempertimbangkan pembebasan lebih lanjut.

Kedua belah pihak memberlakukan tarif tit-for-tat baru pada tanggal 1 September, menambah tugas yang sekarang mencakup barang senilai ratusan miliar dolar.

Trump memulai perang dagang dengan mengeluh bahwa Cina terlibat dalam praktik perdagangan yang tidak adil.

"Penyesuaian ini memberi sinyal bahwa China lebih bersedia untuk membuat kemajuan dalam pembicaraan perdagangan Oktober, kemungkinan menuju mencapai kesepakatan `sempit` yang melibatkan China membeli lebih banyak barang AS sebagai imbalan bagi AS menunda kenaikan tarif lebih lanjut," kata analis Barclays dalam sebuah penelitian. catatan.

Mereka mengatakan Beijing telah menyuarakan nada yang lebih konstruktif dalam beberapa minggu terakhir atas hubungan perdagangan.

TAGS : Donald Trump Amerika Serikat Barang China




TERPOPULER :