Selasa, 12/11/2019 12:43 WIB

Iran Didesak Cabut Larangan Perempuan Nonton Bola

Amnesty International secara terpisah mengatakan bahwa sejauh yang diketahui,

Wanita Iran berjalan di trotoar (foto: Google)

Jakarta, Jurnas.com - Mantan gelandang Bayern Munich Ali Karimi yang bermain 127 pertandingan untuk Iran dan secara vokal menyarankan untuk mengakhiri larangan perempuan mendesak Iran dalam tweet untuk memboikot stadion untuk memprotes kematian wanita Iran Sahar Khodayari.

Khodayari yang ditahan karena berpakaian sebagai seorang pria untuk menyelinap ke stadion untuk menonton pertandingan sepak bola telah meninggal setelah membakar dirinya pada Senin (09/10).

Pemain Iran-Armenia Andranik "Ando" Teymourian, orang Kristen pertama yang menjadi kapten pasukan nasional Iran dan juga pemain Esteghlal, tweeted bahwa salah satu stadion utama Teheran harus dinamai Khodayari "di masa depan."

Anggota parlemen perempuan Parvaneh Salahshouri menyebut Khodayari "Gadis Iran" dan men-tweet: "Kita semua bertanggung jawab."

Tidak ada laporan tentang kematian Khodayari dari media pemerintah Iran. Kantor berita konservatif Shafaqna mengakui kematiannya dalam item singkat Selasa, mencatat bahwa kasus tersebut telah menarik perhatian internasional dan menyebabkan "media kontrarevolusi" untuk "menangis" atas kasus tersebut.

FIFA mengatakan Selasa bahwa pihaknya "menyadari tragedi itu dan sangat menyesalinya."

"FIFA menyampaikan belasungkawa kami kepada keluarga dan teman-teman Sahar dan mengulangi seruan kami pada otoritas Iran untuk memastikan kebebasan dan keamanan setiap wanita yang terlibat dalam perjuangan sah ini untuk mengakhiri larangan stadion bagi wanita di Iran," kata FIFA dalam sebuah pernyataan dikutip ESPN.

FIFA telah berusaha mendorong Iran untuk mengizinkan wanita dalam pertandingan. Pengecualian parsial terjadi pada November, ketika ratusan wanita Iran, yang terpisah dari pendukung pria, diizinkan masuk ke Stadion Azadi di Teheran untuk menyaksikan final Liga Champions Asia.

Wanita diizinkan memasuki stadion untuk pertama kalinya sejak 1979 Juni lalu untuk menonton siaran tim nasional yang bermain di Piala Dunia di Rusia.

Namun, untuk pertandingan lokal terus dibatasi. Bola voli, olahraga populer lainnya, juga melihat para pejabat melarang wanita menghadiri pertandingan pria di Teheran, meskipun wanita diizinkan dalam beberapa pertandingan di kota-kota Iran lainnya.

Garis keras dan ulama Syiah tradisional, mengutip interpretasi mereka sendiri tentang hukum Islam, percaya memisahkan laki-laki dan perempuan di acara-acara publik, serta menjaga perempuan dari olahraga laki-laki. Namun, hal itu menuai kritik dari aktivis HAM di luar negeri dan di dalam negeri.

"Larangan stadion tidak ditulis ke dalam undang-undang atau peraturan, tetapi ditegakkan dengan kejam oleh otoritas negara," tulis Mindy Worden, direktur inisiatif global di Human Rights Watch.

Dia menambahkan bahwa kematian Khodayari menggarisbawahi perlunya Iran untuk mengakhiri larangannya pada wanita yang menghadiri pertandingan olahraga dan urgensi untuk mengatur badan-badan seperti FIFA untuk menegakkan aturan hak asasi manusianya sendiri.

Amnesty International secara terpisah mengatakan bahwa sejauh yang diketahui, "Iran adalah satu-satunya negara di dunia yang berhenti dan menghukum perempuan" yang berusaha memasuki stadion. Arab Saudi, penahanan lama, baru-baru ini mulai memungkinkan perempuan untuk menghadiri pertandingan di bawah dorongan dari Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

"Apa yang terjadi pada Sahar Khodayari sangat memilukan dan menyingkap dampak penghinaan yang mengerikan dari pemerintah Iran terhadap hak-hak perempuan di negara itu," kata Philip Luther, direktur penelitian dan advokasi Amnesty di Timur Tengah dan Afrika Utara.

"Satu-satunya `kejahatannya` adalah menjadi wanita di negara di mana wanita menghadapi diskriminasi yang mengakar dalam hukum dan bermain dalam cara paling mengerikan yang bisa dibayangkan di setiap bidang kehidupan mereka, bahkan olahraga."

TAGS : Wanita Iran Sepak Bola Lembaga FIFA




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :