Rabu, 18/09/2019 14:51 WIB

Vegetarian Lebih Rentan Terkena Stroke

kaum vegetarian memiliki risiko 22 persen lebih rendah untuk penyakit jantung, namun mereka memiliki risiko 20 persen lebih tinggi terkena stroke.

ilustrasi seorang vegetarian (foto: UPI)

Jurnas.com – Penelitian yang para peneliti Inggris menemukan, kaum vegetarian memiliki risiko 22 persen lebih rendah untuk penyakit jantung, namun mereka memiliki risiko 20 persen lebih tinggi terkena stroke.

Sementara itu, mereka yang makan ikan tetapi tidak ada daging lain (pescatarian) memiliki risiko 13 persen lebih rendah terkena penyakit jantung, tanpa peningkatan risiko stroke.

"Risiko penyakit jantung yang lebih rendah kemungkinan setidaknya sebagian disebabkan oleh berat badan yang lebih rendah, tekanan darah rendah, kolesterol darah yang lebih rendah dan tingkat diabetes yang lebih rendah terkait dengan diet pescatarian atau vegetarian," kata ketua peneliti Tammy Tong, seorang ahli epidemiologi nutrisi di Departemen Nuffield dilansir UPI, Senin (09/09).

Tong mengingatkan bahwa penelitian ini tidak dapat membuktikan bahwa tidak makan daging mengurangi risiko penyakit jantung atau meningkatkan risiko stroke, hanya saja tampaknya ada hubungannya.

"Ketika diterjemahkan ke dalam angka absolut, ini setara dengan 10 kasus lebih sedikit penyakit jantung pada vegetarian daripada pemakan daging di setiap 1.000 orang yang makan diet ini selama 10 tahun, Adapun stroke, tiga stroke lebih banyak terlihat di antara vegetarian dibandingkan dengan pemakan daging pada waktu yang sama,” katanya.

Tong menambahkan, bukti terbaru menunjukkan bahwa kadar kolesterol yang sangat rendah mungkin terkait dengan risiko stroke hemoragik yang lebih tinggi. Vegetarian dan vegan mungkin juga memiliki kadar nutrisi yang rendah, seperti vitamin B12, yang hanya tersedia secara alami dari makanan hewani.

"Beberapa penelitian menunjukkan mungkin ada hubungan antara kekurangan B12 dan risiko stroke yang lebih tinggi, tetapi bukti itu tidak konklusif," kata Tong.

Tong juga mengatakan bahwa hanya penyakit jantung dan stroke yang dipelajari, tetapi kondisi kronis lainnya perlu diperhatikan untuk menunjukkan manfaat total dari diet vegetarian.

Mark Lawrence, seorang profesor nutrisi kesehatan masyarakat di Deakin University di Melbourne, Australia, mengatakan bahwa pedoman diet memiliki saran terbaik untuk vegetarian dan juga pemakan ikan dan daging.

"Beralih ke pola makan nabati dapat memiliki manfaat kesehatan pribadi dan planet, meskipun itu tidak berarti menjadi vegetarian," katanya.

Untuk penelitian ini, Tong dan rekan-rekannya mengumpulkan data lebih dari 48.000 pria dan wanita, usia rata-rata 45 tahun, tanpa riwayat stroke atau penyakit jantung. Di antara peserta adalah lebih dari 24.000 pemakan daging, sekitar 7.500 pescatarian dan lebih dari 16.000 vegetarian dan vegan.

Selama 18 tahun penelitian, hampir 3.000 orang menderita penyakit jantung dan lebih dari 1.000 menderita stroke. Sekitar 500 stroke disebabkan oleh pembekuan darah di otak (stroke iskemik) dan 300 akibat pendarahan di otak (stroke hemoragik).

TAGS : Penyakit Stroke Kaum Vegetarian Hasil Penelitian




TERPOPULER :