Kamis, 19/09/2019 02:47 WIB

UE Tolak Permintaan PM Inggris Johnson Revisi Kesepakatan Brexit

Uni Eropa menolak permintaan dari pemimpin Inggris Boris Johnson untuk membatalkan rencana

PM Inggris, Boris Johnson

Jakarta, Jurnas.com - Uni Eropa menolak permintaan dari pemimpin Inggris Boris Johnson untuk membatalkan rencana "serangan balik Irlandia," yang sejauh ini merupakan rintangan utama dalam negosiasi kepergian Inggris dari blok 28-anggota, Selasa (20/08).

Presiden Dewan Eropa Donald Tusk menolak permintaan Johnson untuk melepaskan hambatan, yang telah menjadi bagian dari setiap perjanjian yang dinegosiasikan sejauh ini antara London dan Uni Eropa. Sebuah langkah mundur adalah perlindungan untuk mencegah perubahan politik, ekonomi atau fisik yang substansial di perbatasan antara Irlandia dan Irlandia Utara begitu Inggris pergi. Selama bertahun-tahun, "perbatasan lunak" telah ada di antara kedua negara yang sangat penting bagi kedua pihak.

Irlandia adalah negara mandiri tetapi Irlandia Utara adalah bagian dari Inggris. Kekhawatirannya adalah bahwa jika Inggris pergi pada akhir Oktober tanpa persetujuan yang disetujui Uni Eropa, secara efektif, semua taruhan dibatalkan di perbatasan Irlandia.

Johnson mengatakan dia tidak bisa berkomitmen pada kesepakatan yang mengunci Inggris, berpotensi tanpa batas waktu, ke dalam perjanjian internasional yang akan mengikat kita menjadi sebuah serikat pabean dan yang menerapkan area besar dari legislasi pasar tunggal di Irlandia Utara.

Dilansir UPI, hambatan telah menjadi salah satu alasan utama Parlemen Inggris menolak tawaran yang diusulkan pada tiga kesempatan terpisah.

Johnson mengatakan London siap berkomitmen untuk alternatif termasuk perjanjian untuk tidak menerapkan pemeriksaan atau kontrol di perbatasan Irlandia, yang merupakan jantung dari hambatan.

"Waktunya sangat singkat. Tetapi [Inggris] siap untuk bergerak cepat, dan mengingat tingkat kesamaan, saya berharap bahwa UE akan siap untuk melakukan hal yang sama," kata Johnson dalam surat empat halaman kepada Tusk, Senin.

"Saya sama-sama yakin bahwa Parlemen kita akan dapat bertindak cepat jika kita dapat mencapai kesepakatan yang memuaskan yang tidak mengandung hambatan," tambahnya.

Uni Eropa, bagaimanapun, telah mengatakan berulang kali kesepakatan yang ditengahinya dengan mantan Perdana Menteri Theresa May - yang mencakup jalan buntu - tidak cocok untuk negosiasi ulang.

Selasa, Tusk mengatakan perdana menteri Inggris dan lawan pendukung lainnya belum menawarkan "alternatif realistis" untuk meredakan kekhawatiran bagi perbatasan Irlandia setelah Inggris meninggalkan UE.

"Bagian belakangnya adalah asuransi untuk menghindari perbatasan keras di pulau Irlandia kecuali dan sampai alternatif ditemukan," kata Tusk.

"Mereka yang menentang penghalang dan tidak mengusulkan alternatif realistis sebenarnya mendukung membangun kembali perbatasan. Bahkan jika mereka tidak mengakuinya."

Inggris diatur untuk meninggalkan Uni Eropa pada 31 Oktober, dan Johnson telah menegaskan keberangkatan akan terjadi dengan atau tanpa perjanjian dengan serikat pekerja.

TAGS : PM Inggris Uni Eropa




TERPOPULER :