Kamis, 19/09/2019 02:43 WIB

Bahrain Gabung Koalisi Maritim AS di Teluk Persia

Teheran sudah menegaskan bahwa Negeri Para Mullah siap untuk membela kepentingannya di wilayah tersebut.

Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) di Selat Hormuz. (Foto: Presstv)

Doha, Jurnas.com - Pemerintah Al Khalifa yang berkuasa di Bahrain mengumumkan gabung dengan koalisi Amerika Serikat (AS) menjaga Teluk Persia.

Lewat pengumuman yang disampaikan pada Senin (19/8), pihak berwenang Bahrain mengkonfirmasi bahwa mereka bergabung dengan AS.

Menurut Kantor Berita Bahrain, Raja Hamad bin Isa Al Khalifa mengonfirmasi partisipasi Kerajaan Bahrain dalam menjaga keselamatan navigasi laut internasional dan mengamankan koridor internasional untuk perdagangan dan energi di wilayah tersebut.

Pengumuman dari Manamah datang saat AS terisolasi di antara sekutu tradisionalnya, seperti Inggris, di tengah upaya untuk meyakinkan mereka bergabung dengan Operasi Sentinel, yang konon bertujuan melindungi kapal-kapal komersial yang melintasi Teluk Persia.

"Aliran bebas perdagangan di seluruh perairan internasional adalah kunci utama ekonomi global. Kami menghargai kepemimpinan dan dukungan Kerajaan Bahrain dalam mencegah agresi dari pembatasan kebebasan," ujar Komando Pusat AS, Jenderal Frank, dalam sebuah pernyataan.

"Ancaman terhadap arus perdagangan bebas adalah masalah internasional yang membutuhkan solusi internasional, dan kami senang Kerajaan Bahrain akan menjadi bagian dari solusi itu," sambungnya.

Iran sebelumnya memperingatkan bahwa upaya AS itu akan membuat tidak aman di Teluk Persia dan Selat Hormuz yang strategis. Ia menyebut tindakan AS itu hanya alasan untuk membangun militer di wilayah ini.

Teheran sudah menegaskan bahwa Negeri Para Mullah siap untuk membela kepentingannya di wilayah tersebut.

TAGS : Teluk Persia Amerika Serikat Bahrain




TERPOPULER :